Berita Global

Bayar S$ 5 Miliar, UOB Ambil Alih Bisnis Konsumen Citi di Empat Negara Asia Tenggara

Jumat, 14 Januari 2022 | 15:26 WIB
Bayar S$ 5 Miliar, UOB Ambil Alih Bisnis Konsumen Citi di Empat Negara Asia Tenggara

ILUSTRASI. Logo UOB.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Citigroup menjual bisnis consumer banking di empat negara Asia Tenggara ke United Overseas Bank (UOB) dengan harga sekitar S$5 miliar, atau setara Rp Rp 53,1 triliun lebih. Kesepakatan ini mendekatkan bank Amerika Serikat itu lebih dekat ke tujuannya, yaitu keluar dari segmen ritel di 13 negara

Bagi UOB, akuisisi itu akan menjadi pembeliannya yang terbesar selama dua dekade. Kesepakatan itu juga akan menggandakan basis pelanggan ritel UOB di empat negara di Asia Tenggara, di mana bank telah memiliki kehadiran yang substansial dan bersaing dengan pemain lain yang lebih besar termasuk DBS Group dan OCBC.

"Dari sudut pandang integrasi, memperoleh dari satu penjual yang bereputasi baik dengan waralaba seragam akan mengurangi kompleksitas. Satu bank, satu platform, satu model," Wee Ee Cheong, wakil ketua dan kepala eksekutif UOB, mengatakan kepada wartawan dan analis pada briefing di Jumat.

UOB, bank terbesar ketiga di Asia Tenggara, mengakuisisi bisnis pinjaman tanpa jaminan dan jaminan, manajemen kekayaan dan bisnis simpanan ritel Citi di empat negara. Ini termasuk 24 cabang.

Baca Juga: Harga Bitcoin, Ethereum Dll Turun, Tapi Uang Kripto Ini Naik & Mendekati 10 Besar

Seluruh karyawan bisnis konsumer Citi, yang berjumlah sekitar 5.000 orang karyawan, akan dipindahkan ke UOB.

Kevin Kwek, analis senior di Sanford C. Bernstein, mengatakan kesepakatan itu akan membantu UOB untuk memperbesar skala bisnisnya. "Bagus karena ukurannya kecil dan terjangkau, dan bukunya 1,2 kali, tidak terlalu buruk untuk aset Citi yang dikenal berkualitas tinggi."

Saham UOB naik 2,7% ke level tertinggi empat tahun.

Keluarnya Citi dari Asia Tenggara terjadi setelah CEO Jane Fraser mengatakan tahun lalu bank akan menutup operasi ritel di 13 pasar, untuk kembali fokus pada bisnis kelembagaan dan manajemen kekayaan yang lebih menguntungkan. Sepuluh di antaranya berada di Asia.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga