Berita Global

Konsolidasi Penerbangan Berlanjut, SMBC Aviation Nyaris Tuntaskan Akuisisi Goshawk

Sabtu, 14 Mei 2022 | 14:49 WIB
Konsolidasi Penerbangan Berlanjut, SMBC Aviation Nyaris Tuntaskan Akuisisi Goshawk

ILUSTRASI. FILE PHOTO - Logo SMBC, terlihat di kantor cabang bank tersebut di Tokyo, 30 Juli 2014. REUTERS/Yuya Shino/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. SMBC Aviation Capital, salah satu lessor pesawat terbesar di dunia, mendekati kesepakatan untuk mengakuisisi pesaingnya yang lebih kecil, Goshawk, senilai sekitar $7 miliar, termasuk utang, demikian penuturan para sumber yang mengetahui masalah itu, pada Jumat.

Kesepakatan antara dua perusahaan penyewaan pesawat yang berbasis di Dublin, Irlandia itu dapat diumumkan secepatnya pada minggu depan, kata sumber yang berbicara dengan syarat anonim. Penggabungan kedua perusahaan akan menciptakan satu raksasa leasing pesawat global di saat industri tersapu tren konsolidasi.

Tahun lalu, dua perusahaan leasing pesawat terbesar di dunia, AerCap Irlandia dan GECAS, yang merupakan unit usaha GE, bergabung dalam kesepakatan senilai lebih dari $30 miliar.

SMBC Aviation Capital, yang dimiliki oleh konsorsium memiliki armada lebih dari 750 unit pesawat. Sebagian dari armada dimiliki dan dikelola sendiri. Ada juga pesawat yang  disewa secara penuh oleh maskapai. 

Konsorsium yang anggotanya termasuk Sumitomo Corp dan Sumitomo Mitsui Financial Group itu memiliki armada yang sebagian besar merupakan pesawat jarak pendek Boeing dan Airbus.

Baca Juga: Harga di Pasar Domestik Naik, India Melarang Ekspor Gandum

Goshawk, yang merupakan perusahaan patungan 50-50 antara konglomerat NWS Holdings Limited yang berbasis di Hong Kong dan Chow Tai Fook Enterprises Limited, memiliki armada yang dimiliki, dikelola, dan berkomitmen yang terdiri dari 222 pesawat, situs webnya menunjukkan.

Seorang juru bicara SMBC Aviation Capital menolak berkomentar. Goshawk tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Publikasi perdagangan AirFinance Journal pertama kali melaporkan pembicaraan antara kedua perusahaan pada bulan November.

Kesibukan kesepakatan telah membentuk kembali industri keuangan udara global yang telah menarik banyak modal dalam beberapa tahun terakhir.

Lengan investasi penerbangan dari perusahaan ekuitas swasta Carlyle Group Inc setuju tahun lalu untuk membeli perusahaan leasing pesawat Fly Leasing Ltd seharga $ 2,36 miliar, termasuk utang. 

Pada bulan Desember, divisi penerbangan Carlyle juga setuju untuk membeli portofolio pesawat AMCK Aviation dari perusahaan leasing Irlandia.


Baca juga