Berita Market

Kurs Rupiah dalam Sepekan Tertekan Sentimen Eksternal

Sabtu, 29 Januari 2022 | 04:40 WIB
Kurs Rupiah dalam Sepekan Tertekan Sentimen Eksternal

ILUSTRASI. Rupiah dalam sepekan tertekan sentimen ekternal mulai dari nada hawkish hingga ketegangan geopolitik./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/05/05/2021.

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kurs rupiah ditutup menguat di akhir pekan ini. Jumat (28/1), kurs rupiah bergerak menguat 0,1% di Rp 14.375 per dollar Amerika Serikat (AS). Namun, dalam sepekan, kurs rupiah melemah 0,27%. 

Sementara kurs JISDOR BI naik tipis 0,02% menjadi Rp 14.381 per dollar AS. Dalam sepekan, kurs JISDOR melemah 0,24%.

Analis Monex Investindo Futures Andian Wijaya mengatakan, rupiah menguat di akhir pekan karena pasar profit taking terhadap dollar AS, setelah menguat tajam karena The Fed bersikap hawkish. Tak heran sepekan ini rupiah masih tertekan. 

Baca Juga: Dolar AS Jadi Safe Haven Incaran, Rupiah Melemah 0,27% Dalam Sepekan

"Pelaku pasar membeli dollar AS dengan spekulasi kenaikan suku bunga acuan di AS setidaknya tiga kali pada tahun 2022," ujar Andian. The Fed sudah resmi mengumumkan bakal menaikkan tingkat suku bunga acuan pada Maret nanti. 

Ekonom Sucor Sekuritas Ahmad Mikail meyakini, sentimen The Fed telah menjadi katalis negatif pergerakan rupiah dalam beberapa hari terakhir. Namun, di luar sentimen tersebut, semakin panasnya ketegangan geopolitik di Eropa Timur juga turut jadi katalis negatif. 

Sepanjang pekan ini, eskalasi ketegangan antara Rusia dan Ukraina meningkat. Dampak dari ketegangan tersebut adalah meningkatnya harga minyak dunia yang telah menembus US$ 88 per barel. Indonesia sebagai negara importir minyak, akan terdampak dan membuat rupiah tertekan. 

Baca Juga: Rupiah Jisdor Menguat 0,03% ke Rp 14.381 Per Dolar AS Pada Perdagangan Jumat (28/1)


Baca juga