Berita Crypto

Hari Kedua di BEI Saham PRAY Belum Bergigi, Secara Valuasi Harganya Memang Tak Murah

Rabu, 09 November 2022 | 20:36 WIB
Hari Kedua di BEI Saham PRAY Belum Bergigi, Secara Valuasi Harganya Memang Tak Murah

ILUSTRASI. Suasana pelayanan di Primaya Hospital PGI Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (12/1/2021). Lewat initial public offering (IPO), pemilik Primaya Hospital, yakni PT Famon Awal Bros Sedaya Tbk (PRAY) meraup dana Rp 272 miliar. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN

Reporter: Tedy Gumilar | Editor: Tedy Gumilar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kiprah PT Famon Awal Bros Sedaya Tbk (PRAY) di Bursa Efek Indonesia (BEI) sejauh ini belum menggembirakan. Dua hari berturut-turut, saham emiten pengelola Primaya Hospital itu sudah terkoreksi 6,11%. Dus, kinerja saham PRAY menjadi yang paling terpuruk dibanding lima emiten lain, yang sama-sama listing pada 8 November 2022.

Tentu, masih terlalu dini untuk menebak arah grafik saham PRAY ke depan. Namun, valuasi harga sahamnya memang tak bisa dibilang lebih murah dibanding emiten pemilik rumah sakit (RS) yang lainnya.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru