Berita

Indeks Bursa Global Naik Tipis, Investor Cermati Prospek Penurunan Bunga

Rabu, 28 Februari 2024 | 05:25 WIB
Indeks Bursa Global Naik Tipis, Investor Cermati Prospek Penurunan Bunga

ILUSTRASI. Indeks Bursa Global Naik Tipis, Investor Cermati Prospek Penurunan Bunga. REUTERS/Peter Nicholls/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK, Feb 27 (Reuters) - Indeks saham global bergerak sedikit lebih tinggi pada hari Selasa kemarin, di tengah investor yang tengah menimbang prospek penurunan suku bunga bank sentral setelah data ekonomi terbaru dirilis dan menjelang pembacaan inflasi utama AS yang dijadwalkan Kamis, sementara dolar AS melemah terhadap yen.

Harga minyak naik setelah ada laporan bahwa kelompok produsen OPEC+ sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang pengurangan produksi minyak sukarela hingga kuartal kedua untuk memberikan dukungan tambahan.

Sebelumnya pada hari itu, Conference Board mengatakan bahwa kepercayaan konsumen AS surut pada Februari setelah tiga bulan berturut-turut mengalami peningkatan karena kekhawatiran rumah tangga terhadap pasar tenaga kerja dan lingkungan politik domestik. Indeks kepercayaan konsumennya turun ke 106,7 bulan ini versus ekspektasi ekonomis sebesar 115,0 dan revisi ke bawah 110,9 untuk Januari.

Selain itu, pesanan untuk barang manufaktur tahan lama AS mengalami penurunan terbesar dalam hampir empat tahun di bulan Januari di tengah penurunan tajam dalam pemesanan untuk pesawat komersial, sementara prospek investasi bisnis pada peralatan beragam.

Baca Juga: Bursa Saham AS - Tutup Datar Menjelang Rilis Data Inflasi dan Ekonomi

Data kunci berikutnya yang diwaspadai investor adalah rilis indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) AS bulan Januari pada hari Kamis, yang merupakan ukuran inflasi pilihan Federal Reserve.

"Ada sedikit nada defensif di pasar hari ini dengan sektor utilitas memimpin kenaikan," kata Chris Zaccarelli, kepala investasi di Independent Advisor Alliance di Charlotte, North Carolina.

"Investor sedang melihat ke depan pembacaan inflasi pada Kamis. Jika inflasi tetap tinggi, itu akan berdampak pada seberapa cepat dan berapa kali The Fed akan menurunkan suku bunga," dan karena itu "pasar relatif datar karena investor sedang dalam mode wait-and-see," ujarnya.

Baca Juga: Bursa Saham AS Anteng Menjelang Rilis Data Inflasi dan Ekonomi

Saat ini, sekitar 63% pedagang memperkirakan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada Juni, turun dari hampir 98% pada akhir Januari, menurut alat FedWatch CME Group.

Gubernur Federal Reserve Michelle Bowman memberi sinyal bahwa dia tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga AS, terutama mengingat risiko kenaikan inflasi yang dapat menghentikan kemajuan atau bahkan menyebabkan tekanan harga untuk muncul kembali.

Baca Juga: Asing Net Sell Jumbo Rp 1,18 Triliun, Cermati Saham yang Banyak Dilego, Selasa (27/2)

Di bursa saham, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 96,82 poin, atau 0,25%, menjadi 38.972,41, S&P 500 (.SPX) naik 8,65 poin, atau 0,17%, menjadi 5.078,18 dan Nasdaq Composite (.IXIC) naik 59,05 poin, atau 0,37%, menjadi 16.035,30.

Di antara 11 sektor utama S&P, utilitas (.SPLRCU) menjadi peraih persentase kenaikan terbesar, naik 1,9%.

Indeks MSCI untuk saham di seluruh dunia (.MIWD00000PUS) naik 1,43 poin, atau 0,19%, menjadi 760,60.

Di pasar mata uang, dolar sedikit melemah terhadap yen Jepang setelah data menunjukkan inflasi konsumen inti Jepang melebihi perkiraan dan greenback juga bereaksi terhadap penurunan pesanan barang tahan lama AS bulan Januari yang lebih besar dari perkiraan.

Indeks dolar (=USD) naik 0,04% menjadi 103,81, dengan euro (EUR=) turun 0,02% menjadi 1,0845. Terhadap yen Jepang (JPY=), dolar melemah 0,14% menjadi 150,49.

Baca Juga: IHSG Naik Tipis, Asing Catat Net Buy Terbesar pada 10 Saham Ini, Selasa (27/2)

"Kami sedang menunggu data PCE untuk memberi kami arah yang lebih kuat," kata Shaun Osborne, kepala ahli strategi mata uang di Scotiabank di Toronto.

Dan karena investor sudah memperkirakan angka yang kuat, "mungkin perlu kejutan besar-besaran untuk benar-benar membuat dolar menguat," tambah Osborne.

Di Treasuries AS, imbal hasil naik moderat dalam perdagangan berombak, karena investor menunggu data inflasi pada Kamis.

Di pasar energi, harga minyak juga didukung oleh catatan hati-hati dari Israel, Hamas, dan mediator Qatar tentang kemajuan menuju gencatan senjata di Gaza, setelah Presiden AS Joe Biden mengatakan dia yakin gencatan senjata dapat dicapai dalam waktu kurang dari seminggu untuk menghentikan perang untuk Ramadan.

Minyak mentah AS (CLc1) menetap 1,66% lebih tinggi pada $78,87 per barel sementara Brent (LCOc1) berakhir 1,36% lebih tinggi pada $83,65 per barel.

Baca Juga: Harga Menguat Pasca Divestasi, Simak Rekomendasi Saham Vale Indonesia (INCO)

Harga emas stabil dengan pembacaan inflasi AS dan komentar dari pejabat The Fed menjadi perhatian investor minggu ini.

Emas spot (XAU=) turun 0,04% menjadi $2.029,82 per ons.

By Sinéad Carew

(Reporting by Sinéad Carew, Caroline Valetkevitch, Elizabeth Howcroft and Tom WestbrookEditing by Ros Russell, Mark Potter, Marguerita Choy and Deepa Babington)

Terbaru
IHSG
7.174,53
0.90%
63,72
LQ45
931,36
0.40%
3,72
USD/IDR
16.224
-0,34
EMAS
1.320.000
0,38%