Berita

Kemerosotan Sektor Properti China Berlanjut, Harga dan Penjualan Makin Rontok

Jumat, 16 September 2022 | 12:31 WIB
Kemerosotan Sektor Properti China Berlanjut, Harga dan Penjualan Makin Rontok

ILUSTRASI. Proyek properti di distrik Lujiazui, Shanghai, China. (09/06/2020). REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Masa kontraksi sektor properti di China berlanjut hingga Agustus. Data pemerintah yang terbit Jumat memperlihatkan harga rumah, serta investasi dan penjualan properti mengalami penurunan. Aksi pembeli properti memboikot cicilan hipotik, penguncian yang meluas serta prospek ekonomi yang lemah makin menyurutkan kepercayaan di sektor ini.

Pernah menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi China, sektor properti terjebak dari satu krisis ke krisis lain sejak musim panas 2020. Pemicunya adalah kebijakan Beijing untuk memotong kelebihan leverage pada pengembang. Kemerosotan pasar properti kini membebani China, yang ekonominya nyaris mengalami fase kontraksi pada kuartal kedua.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.286,88
0.45%
32,48
LQ45
963,73
0.42%
-4,04
USD/IDR
15.907
-0,10
EMAS
1.315.000
0,38%