Berita

Netralitas, Imparsialitas dan Legasi Jokowi

Oleh Michael H. Hadylaya - Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Litigasi
Kamis, 01 Februari 2024 | 17:04 WIB
Netralitas, Imparsialitas dan Legasi Jokowi

ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo berswafoto dengan warga saat mengunjungi Pasar Mungkid, Magelang Jawa Tengah, Senin (29/1/2024). Dalam kunjungannya, Presiden Jokowi berdialog dengan sejumlah pedagang sekaligus memantau harga sembako. ANTARA FOTO /Anis Efizudin/wpa.

Reporter: Harian Kontan | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jika masih menggunakan transmisi manual saat berkendara, mengemudi di tanjakan sangat melelahkan. Terutama di saat kemacetan. Saat itu, gigi persneling paling ideal pada gigi 1, atau setidak-tidaknya gigi 2 agar mobil bisa terus melaju. Tidak ideal gigi 3 atau bahkan 4, apalagi jika persneling pada posisi netral, mobil bisa-bisa meluncur turun.

Posisi netral tidak hanya menjadi masalah saat mengemudi di tanjakan. Pada masa pemilihan presiden (Pilpres) 2024 kali ini, isu netralitas juga timbul khususnya tuntutan agar Presiden Joko Widodo untuk bersikap netral. Pangkal soalnya, anak sulung sang Presiden, yakni Gibran Rakabuming Raka, maju sebagai calon wakil presiden.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.311,91
0.06%
-4,20
LQ45
987,90
0.21%
-2,03
USD/IDR
15.715
0,27
EMAS
1.164.000
1,93%
Terpopuler