Berita Refleksi

Ramadan Hijau di Tahun Politik

Oleh Delly Ferdian - Peneliti Yayasan Madani Berkelanjutan
Sabtu, 25 Maret 2023 | 07:30 WIB
Ramadan Hijau di Tahun Politik

Sumber: Harian KONTAN | Editor: Markus Sumartomjon

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Terlalu sempit jika beribadah di Bulan Suci Ramadan hanya diartikan sebagai ibadah yang aplikasikan dalam wujud menahan rasa haus dan lapar. Jauh daripada itu, esensi bulan suci adalah beribadah dalam rangka menahan hawa nafsu dari segala bentuk kemungkaran atau juga perbuatan yang meninggalkan jejak kemudaratan, baik kepada sesama manusia, makhluk ciptaan tuhan, dan kepada lingkungan.

Sederhananya, Ramadan itu sendiri seharusnya diartikan dan dimaknai sebagai Ramadan Hijau. Sebab pada hakikatnya bulan suci ini telah mewajibkan kepada seluruh umat untuk menahan rasa haus dan lapar, tidak hanya dalam konteks konsumsi makanan dan minuman. Tetapi juga menahan diri dari hal-hal yang mampu merusak keberadaan, keasrian, maupun kelestarian dari ekosistem lingkungan maupun alam penyangga kehidupan. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.276,75
0.48%
-35,16
LQ45
981,95
0.60%
-5,95
USD/IDR
15.696
-0,12
EMAS
1.164.000
0,00%
Terpopuler