Berita Saham

Rupiah Masih Terkapar, Utang Dollar Emiten Semakin Membesar

Rabu, 28 September 2022 | 05:15 WIB
Rupiah Masih Terkapar, Utang Dollar Emiten Semakin Membesar

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Dikky Setiawan

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Nilai tukar rupiah belum menunjukkan tajinya terhadap dollar Amerika Serikat (AS). Pada penutupan perdagangan Selasa (27/9), mata uang rupiah ditutup di level Rp 15.124 per dollar AS. Posisi ini hanya menguat tipis 0,04% dari sehari sebelumnya di Rp 15.130 per dollar AS.

Analis Investindo Nusantara Sekuritas Pandhu Dewanto menilai, pelemahan rupiah memberikan dampak negatif bagi emiten yang memiliki utang dalam bentuk valuta asing (valas) dalam nilai jumbo. Di sisi lain, pendapatan emiten berbasis rupiah.
  
Kondisi tersebut bakal membebani pos beban emiten dalam neraca keuangannya. "Beberapa emiten yang terdampak, memiliki utang besar dalam mata uang dollar dan pendapatannya rupiah," kata Pandhu, Selasa (27/9).
  
Salah satu emiten yang memiliki utang dalam bentuk valas, antara lain PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL). Menurut Pandhu, GJTL memiliki utang lebih dari 50% dalam denominasi dollar AS. Di sisi lain, sebagian besar penjualan GJTL dalam bentuk rupiah.

Terbaru