Berita Refleksi

Strategi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Oleh Badri Munir Sukoco - Guru Besar Manajemen Strategi Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Airlangga
Sabtu, 30 Maret 2024 | 03:19 WIB
Strategi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

ILUSTRASI. Karyawan kelas menengah berjalan kaki saat jam makan siang di kompleks perkantoran Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (27/2). Laporan terbaru Bank Dunia dalam Indonesia Economic Prospects (IEP) Desember 2023, prevalensi pekerjaan layak dengan standar kelas menengah di Indonesia turun cukup signifikan pada periode 2019-2022, dari 14% menjadi 9% dari total lapangan kerja. Era Indonesia emas 2045, diperkirakan sisa gaji anak muda minus sekitar Rp 800.000 akibat lonjakan kenaikan pengeluaran yang lebih tinggi dibanding penghasilan. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/27/02/2024

Reporter: Harian Kontan | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonomi dunia sedang tidak baik-baik saja. Awal tahun ini, Bank Dunia menyatakan pertumbuhan ekonomi separuh dekade ini akan memiliki pertumbuhan terburuk dalam 30 tahun terakhir. Dampak pandemi Covid-19 dan dinamika geopolitik dunia menjadikan pemulihan ekonomi lebih rendah dari harapan semua pihak.

Kondisi di atas disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dalam beragam kesempatan. Meskipun beragam faktor mendukung optimisme kita untuk tumbuh di atas rerata dunia, namun cautiously optimistic hal realistis bagi Indonesia. Risiko middle income trap akan menjadi nyata bila Indonesia hanya mengandalkan domestic demand atau sektor perekonomian yang selama ini ada. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.110,81
0.52%
36,99
LQ45
927,64
0.67%
6,18
USD/IDR
16.224
-0,34
EMAS
1.325.000
1,34%