Berita

Terjerat Suap di Indonesia & Negara lain, SAP Didenda Otoritas Bursa AS US$ 100 Juta

Kamis, 11 Januari 2024 | 18:03 WIB
Terjerat Suap di Indonesia & Negara lain, SAP Didenda Otoritas Bursa AS US$ 100 Juta

ILUSTRASI. The U.S. Securities and Exchange Commission logo adorns an office door at the SEC headquarters in Washington, June 24, 2011. REUTERS/Jonathan Ernst/File Photo

Reporter: Yuwono Triatmodjo | Editor: Yuwono triatmojo

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Otoritas Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat atau Securities and Exchange Commission (SEC) menjatuhkan denda kepada SAP SE (SAP) senilai US$ 100 juta. Sanksi dijatuhkan, karena perusahaan pebisnis perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan ini melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing atau Foreign Corrupt Practices Act (FCPA).

Pengawasan SEC terhadap SAP, karena perusahaan yang bermarkas di Walldorf Baden-Wurttemberg Jerman ini merupakan penerbit surat berharga american depositary shares di bursa New York. "SAP SE mempekerjakan perantara dan konsultan pihak ketiga, sekitar periode Desember 2014-Januari 2022 untuk menyuap kepada pejabat pemerintah agar dapat berbisnis dengan publik," tulis SEC dalam siaran persnya, Rabu (10/1).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.311,91
0.06%
-4,20
LQ45
987,90
0.21%
-2,03
USD/IDR
15.715
0,27
EMAS
1.164.000
1,93%
Terpopuler