Berita Opini

Aksi Herding Investor Ritel di Bursa Saham

Oleh Budi Frensidy - Guru Besar Keuangan dan Pasar Modal UI
Senin, 21 Juni 2021 | 07:35 WIB
Aksi Herding Investor Ritel di Bursa Saham

Reporter: Harian Kontan | Editor: Harris Hadinata

Saham-saham yang kemahalan akan mengalami koreksi karena akan ada investor yang melakukan aksi short. Sementara saham-saham yang kemurahan akan diburu investor karena menjanjikan potensi return yang besar di masa depan.

Jadi, prinsip dasar investasi sejatinya hanya membandingkan nilai dengan harga. Yang kita perlu lakukan adalah estimasi nilai itu dengan menggunakan berbagai metode valuasi, karena harga ada di depan kita.

Di mata trader, buku teks yang bagus tidak berlaku. Alasan mereka adalah karena pasar bukan hanya tidak efisien, tetapi banyak yang direkayasa alias created. Implikasi dari semakin maraknya trader dengan budaya instan dan aksi herding-nya, ditambah provokasi para pom-pom adalah harga saham yang mahal terus naik dan saham yang kemurahan tetap tidak diburu dan harga makin turun.

Dalam artikel di kolom ini April lalu saya menuliskan bahwa harga saham-saham AGRO, BRIS, ARTO, BBHI dan BANK sungguh kemahalan secara fundamental, karena mempunyai PBV dari 4,18 hingga 79,15 kali. Sementara PBV bank buku 4 seperti BNGA, BDMN dan PNBN rata-rata hanya 0,56 kali. Saya pun memprediksi PBV saham-saham itu akan konvergen ke kisaran wajar industri perbankan.

Kenyataannya, delapan minggu kemudian yang terjadi bukan konvergensi, tetapi divergensi. Harga tiga dari lima saham kemahalan masih naik dan semua saham yang kemurahan justru makin turun, di saat IHSG relatif stabil dari 6.016,9 jadi 6.007,1.

Adakah analis fundamental yang mampu menjelaskan fenomena ini? Saya sendiri tidak mampu. Karena itu, saya sering menolak permintaan sharing tentang valuasi saham dan analisis fundamental.

Mau contoh lain? Untuk saham yang overvalued, saya akan menulis di kesempatan lain. Untuk yang undervalued, lihat saham PNLF dan PNIN yang sudah bertahun-tahun sangat murah dan tidak dilirik investor jangka panjang, apalagi trader.

Per Jumat lalu, PNLF hanya dihargai dengan PER 3,5 kali dan PBV 0,24 kali. Sementara PNIN lebih murah lagi dan tidak masuk akal, dengan PER 2,96 kali, PBV 0,1 kali dan saldo kas Rp 6,5 triliun, lebih dari dua kali kapitalisasi pasarnya yang Rp 3,1 triliun.

PBV 0,1 itu berarti kita akan dapat 10 kali harga yang kita bayarkan, yaitu 1/PBV, jika perusahaan dilikuidasi dan aset yang ada bisa direalisasikan sesuai nilai bukunya. Saya pun teringat ucapan Adam Smith dalam the Money Game. "If you don’t know who you are, the stock market is an expensive place to find out," kata dia.


Baca juga