Berita Opini

Ancaman Lain di Tengah Pandemi Covid-19

Oleh Hans Kwee - Dosen FEB Trisakti dan MET Atmajaya Jakarta
Senin, 27 September 2021 | 07:10 WIB
Ancaman Lain di Tengah Pandemi Covid-19

Reporter: Harian Kontan | Editor: Harris Hadinata

KONTAN.CO.ID - Krisis Covid-19 belum berlalu. Tetapi ancaman lain sudah datang di depan mata. Pelaku pasar kini sangat memperhatikan tapering Amerika Serikat (AS) dan peluang The Fed menaikkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan. Dari China juga kita lihat ada masalah utang jumbo emiten properti terbesar kedua, Evergrande.

The Fed terlihat ragu-ragu dalam membuat keputusan. Rapat Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pekan lalu tidak secara pasti mengungkapkan apa yang akan dilakukan bank sentral tersebut. Data ekonomi AS terlihat naik turun dari waktu ke waktu. Selain itu gelombang ketiga Covid-19 membuat The Fed terlihat menahan diri membocorkan kebijakannya.

Dalam waktu dekat pelaku pasar menanti keputusan kapan The Fed akan melakukan tapering. Sampai saat ini, The Fed melakukan program pembelian obligasi US$ 120 miliar per bulan. Ada dua indikator utama yang dipakai The Fed sebelum memutuskan perubahan kebijakan moneter, yaitu angka inflasi dan angka pengangguran.

Baca Juga: Waswas Menghadapi Potensi Gagal Bayar Evergrande

Angka pengangguran Amerika Serikat mengalami perbaikan dari waktu ke waktu. Di Mei 2020, tingkat pengangguran sempat menyentuh 14,7%. Banyak analis memperkirakan angka ini akan memburuk dan menyentuh 20% akibat lockdown untuk menekan penyebaran Covid-19. Nyatanya, tingkat pengangguran terus membaik. Di Juli 2021, angka pengangguran bahkan sudah di di level 5,8% dan sekarang di level 5,2%.

Tapi nampaknya pasar tenaga kerja AS tidak terlalu stabil. Data nonfarm payrolls Agustus mengecewakan, hanya terjadi kenaikan 235.000. Angka ini jauh dibanding survei Dow Jones dan Reuters terhadap para ekonom yang memperkirakan terjadi kenaikan 720.000–750.000.

Ini menunjukkan perlambatan sangat signifikan bila dibanding periode Juli yang mencapai 1,05 juta. Jumlah pekerjaan yang sangat rendah mengaburkan prospek pemulihan ekonomi dan menghalangi rencana The Fed mengumumkan pengurangan obligasi atau tapering.

Yang aneh adalah penjualan ritel Agustus naik 0,7% (mom) berbanding terbalik dengan koreksi -1,8% pada bulan sebelumnya. Angka ini juga jauh lebih baik dari konsensus yang memperkirakan ada konstraksi -0,8% (mom). Ini membuktikan ketahanan konsumsi konsumen, yang berkontribusi sekitar 70% terhadap pertumbuhan ekonomi AS.

Baca Juga: Inggris Kantongi Bukti Kapal-kapal Berbagai Negara Jual Bahan Bakar ke Korea Utara

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga