Berita Kebijakan

Beramai-ramai Memantau Ketat Distribusi Bansos Beras di Masa Pemilu

Jumat, 09 Februari 2024 | 05:17 WIB
Beramai-ramai Memantau Ketat Distribusi Bansos Beras di Masa Pemilu

ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo meninjau persediaan pangan sekaligus menyerahkan bantuan pangan kepada keluarga penerima manfaat (KPM) di Gudang Bulog Sukamaju, Kota Palembang, Sumatra Selatan, Kamis, 26 Oktober 2023.

Reporter: Lailatul Anisah, Leni Wandira | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah banjir kritik, pemerintah akhirnya memutuskan menghentikan sementara penyaluran bantuan pangan beras menjelang pemilihan umum (pemilu), mulai 8-14 Februari 2024. Penyaluran bansos menjelang pemilu dituding bermuatan politis dan menguntungkan pasangan calon presiden-calon wakil presiden (capres-cawapres) tertentu.

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas), Arief Prasetyo Adi mengatakan, keputusan untuk menunda pembagian bansos pangan bertujuan semata-mata menghargai tahapan pemilu dan menghindari dugaan politisasi bansos saat hari tenang pemilu.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru