Berita Interview

Buwas: Kami Mampu Serap Gabah Petani

Minggu, 04 April 2021 | 05:15 WIB
Buwas: Kami Mampu Serap Gabah Petani

ILUSTRASI.

Reporter: Ragil Nugroho | Editor: Havid Vebri

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menjelang bulan puasa dan Lebaran, salah satu topik hangat adalah terkait persediaan bahan makanan pokok, terutama beras.

Apalagi sebelumnya ramai diberitakan rencana Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi untuk mengimpor beras guna memenuhi stok cadangan beras PT Perusahaan Umum Badan Logistik (Bulog).

Di sisi lain, Bulog menolak melakukan impor beras dan memilih memprioritaskan penyerapan gabah dan beras di dalam negeri. Maklumlah, saat ini mulai masuk musim panen raya padi di sejumlah daerah di Indonesia.

Menjadi pertanyaan, bagaimana bulan Ramadan dan Lebaran? Lalu, sejauh mana kinerja penyerapan gabah petani di musim panen raya oleh Perum Bulog

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Direktur Utama (Dirut) Bulog, Budi Waseso alias Buwas menjelaskannya kepada wartawan Tabloid KONTAN, Ragil Nugroho, Kamis (1/4).

Berikut petikannya:

KONTAN: Bagaimana sebenarnya stok beras nasional saat ini? Amankah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat memasuki bulan puasa dan Lebaran tahun ini?

BUWAS: Update terakhir, stok cadangan beras pemerintah (CBP) mencapai batas aman, yaitu 1 juta ton. Ini merupakan sisa beras cadangan 20182019 sebanyak 850.000 ton plus hasil serapan beras petani sebesar 200.000 ton per 28 Maret 2021.

Jadi, bisa saya sampaikan bahwa masyarakat, khususnya umat Islam, bisa tenang memasuki bulan puasa. Kami, semua direksi Bulog, juga sudah 4 minggu terakhir turun ke sawah untuk memantau dan memastikan penyerapan produksi petani dalam negeri.

Serapan harian Bulog tahun ini rata-rata sudah mencapai 10.000 ton per hari, dan kami optimistis akan cenderung meningkat lagi dalam beberapa minggu ke depan saat panen raya. Jadi, jelas di sini kami mampu, kok, menyerap beras dan gabah petani.

Awal April ini, kita akan genjot hingga 30.000 ton per hari. Bila target tersebut bisa terpenuhi, maka secara agregat jumlah beras yang disediakan Bulog mencapai 1 juta ton. Sekarang sedang musim panen, kita punya kewajiban untuk menyerap hasil panen dari petani.

Sebagai informasi, kami bersama Tim Terpadu Gerakan Serap Gabah Petani (GSGP) Kementerian Pertanian serta stakeholders lainnya bersinergi terus mengawal panen dan penyerapan hasilnya pada panen raya padi periode MaretApril 2021 yang berlangsung di seluruh daerah. Ini selalu saya pantau.

KONTAN: Terkait sisa beras cadangan periode 20182019 sebanyak 850.000 ton, itu kan termasuk sisa hasil impor. Bagaimana ceritanya bisa seperti itu?

BUWAS: Begini, CBP merupakan beras yang dikelola Bulog untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam keadaan kekurangan pangan, gejolak harga, keadaan darurat akibat bencana, dan kerawanan pangan. Pada 2018, Bulog mengimpor beras CBP sebesar 1,76 juta ton.

Dalam beberapa kali rapat koordinasi terbatas bersama pemerintah, saya sampaikan tidak ada keputusan pemerintah terkait sisa beras impor yang didatangkan sejak tiga tahun lalu. Padahal, Bulog tidak memiliki gudang dengan infrastruktur yang menunjang untuk menyimpan stok beras sampai bertahun-tahun.

Jadi, selama tiga tahun di gudang, sebanyak 106.000 ton dari sisa beras impor berpeluang mengalami penurunan mutu. Adapun stok beras ini tersisa karena kami sulit menyalurkannya. Untuk pendistribusian beras CBP, Bulog harus memperoleh penugasan dari pemerintah. CBP itu kan tidak bisa dijual bebas.

Lebih sulit lagi karena kami menghadapi masalah pembayaran utang dari pengadaan impor beras CBP. Bulog harus meminjam dana kepada bank BUMN untuk pengadaan ini. Bunga utangnya juga sebesar Rp 282 miliar per bulan.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga