Berita Global

Cemaskan Inflasi, BOE Menjadi Bank Sentral Pertama di Negara Maju yang Mengerek Bunga

Kamis, 16 Desember 2021 | 22:16 WIB
Cemaskan Inflasi, BOE Menjadi Bank Sentral Pertama di Negara Maju yang Mengerek Bunga

ILUSTRASI. Pejalan kaki menggunakan masker di masa pandemi melintas di depan gedung kantor Bank of England di London, Inggris, 11 Maret 2020. REUTERS/Henry Nicholls/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON. Bank of England (BOE) pada Kamis (16/12) menjadi bank sentral pertama di kelompok negara maju yang menaikkan biaya pinjaman sejak pandemi virus corona menghantam ekonomi dunia. Kenaikan bunga terjadi menyusul proyeksi laju inflasi hingga 6% pada April mendatang, yang tiga kali lipat lebih tinggi dibandingkan angka target.

Kenaikan bunga ini merupakan kejutan kedua dari BOE bagi investor selama enam minggu terakhir. Kendati infeksi virus corona varian Omicron melanda Inggris, BoE menyatakan harus mengerek bunga karena melihat tanda-tanda bahwa tekanan inflasi yang mendasarinya mungkin akan bertahan lama.

“Pasar tenaga kerja ketat dan terus mengetat, dan ada beberapa tanda persistensi yang lebih besar dalam biaya domestik dan tekanan harga," kata BoE.

"Meskipun varian Omicron cenderung membebani aktivitas jangka pendek, dampaknya pada tekanan inflasi jangka menengah tidak jelas pada tahap ini."

 Baca Juga: Wall Street Menguat Setelah Ada Kejelasan Suku Bunga The Fed

Sterling melonjak hampir satu sen penuh terhadap dolar AS ke level tertingginya sejak 30 November. Lalu, imbal hasil emas dua tahun yang sensitif terhadap suku bunga naik 9 basis poin hari ini menjadi 0,58%, tertinggi sejak 1 Desember.

Sebagian besar ekonom yang disurvei Reuters memperkirakan komisi kebijakan moneter  BoE akan mempertahankan suku bunga bank sebesar 0,1% mengingat peredaran varian Omicron dari virus corona menyebabkan jumlah kasus harian Covid-19 di Inggris pada Rabu (15/12) menyentuh titik tertinggi.

"Keputusan untuk menaikkan suku bunga bank sebelum memahami kerusakan ekonomi yang ditimbulkan gelombang baru infeksi corona, menggarisbawahi betapa BOE mencemaskan prospek inflasi dan risiko ekspektasi inflasi akan turun jika itu terjadi. tidak ada," kata Samuel Tombs, analis dari Pantheon Macroeconomics.

 Baca Juga: Beragam kekhawatiran membuat pelaku pasar meninggalkan rupiah

Sembilan anggota komisi kebijakan moneter memberikan suara 8-1 untuk menaikkan Suku Bunga Bank menjadi 0,25% dari 0,1%, dengan anggota eksternal Silvana Tenreyro memberikan satu-satunya suara yang berbeda.

MPC menunjukkan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut ke depan.

"Komite terus menilai bahwa ada risiko dua sisi di sekitar prospek inflasi dalam jangka menengah, tetapi beberapa pengetatan kebijakan moneter sederhana selama periode perkiraan kemungkinan diperlukan untuk memenuhi target inflasi 2% secara berkelanjutan," katanya. dikatakan.

Investor sepenuhnya memperkirakan kenaikan lain dalam Suku Bunga Bank menjadi 0,5% pada pertemuan Maret dan akan mencapai 1% pada September.

BOE memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk Desember dan kuartal pertama 2022 karena peredaran Omicron membuka kemungkinan terjadinya “jumlah infeksi yang sangat tinggi dalam waktu yang sangat singkat.”

Sebuah survei yang diawasi ketat dari manajer pembelian yang diterbitkan sebelumnya pada hari Kamis menunjukkan pukulan terhadap perusahaan perhotelan dan perjalanan di bulan ini. Itu mengirimkan pertumbuhan sektor swasta ke level terendahnya selama 10 bulan terakhir.

Tetapi BOE juga mengatakan bahwa Inggris dan ekonomi dunia berada dalam situasi yang "berbeda secara material" daripada situasi di awal pandemi. Di masa kini, inflasi meningkat.

Ini lebih fokus pada "risiko naik" di sekitar tren gaji dan mengatakan ada sedikit tanda lonjakan pengangguran setelah berakhirnya skema cuti yang mendukung pekerjaan pemerintah pada 30 September.

 Baca Juga: Per 14 Desember 2021, BI Sudah Suntik Likuiditas ke Perbankan Sebesar Rp 141,19 T

Bank sentral Inggris juga melakukan kesalahan pada banyak investor pada 4 November ketika mempertahankan Suku Bunga Bank untuk memberi dirinya lebih banyak waktu untuk melihat sejauh mana pukulan ke pasar tenaga kerja dari akhir skema.

Pada pertemuan Desember, MPC memberikan suara 9-0 untuk mempertahankan program pembelian obligasi pemerintah bank sentral pada ukuran target 875 miliar pound ($ 1,16 triliun). BoE juga telah membeli 20 miliar pound obligasi korporasi.

Kenaikan suku bunga Kamis menempatkan BoE di depan Federal Reserve AS. Pada hari Rabu, The Fed mengatakan sedang mempercepat penghentian stimulus pembelian obligasi, dalam langkah pertama di depan kemungkinan tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2022.

Bank Sentral Eropa dan Bank Jepang semakin jauh dari menaikkan biaya pinjaman.

ECB pada hari Kamis mengurangi stimulusnya lebih lanjut tetapi menjanjikan dukungan yang murah hati untuk ekonomi zona euro pada tahun 2022.


Baca juga