kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.593
  • SUN95,67 0,14%
  • EMAS657.000 -0,45%

Harga Saham Jawara di Indeks LQ45 Masih Bisa Menguat

Rabu, 05 Desember 2018 / 10:03 WIB

Harga Saham Jawara di Indeks LQ45 Masih Bisa Menguat
ILUSTRASI. BEI

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Meski tahun ini pasar bergejolak, namun sejumlah saham penghuni indeks LQ45 mampu mencetak kinerja positif. Rata-rata saham yang menjadi jawara itu didukung kinerja fundamental yang solid.

Contohnya saham Indah Kiat Pulp & Paper (INKP). Harga saham ini naik 113,4% sejak awal tahun (ytd). Nah, per kuartal III-2018, emiten kertas Grup Sinarmas ini mencetak kenaikan laba hampir 80% year on year menjadi US$ 516,17 juta.
 
Kepala Riset Koneksi Kapital Alfred Nainggolan menyebut, keuntungan INKP konsisten tumbuh. Saham ini makin menarik karena harganya murah, setara price to earning ratio (PER) kurang dari 10 kali. "Prospek bisnisnya bagus, permintaan kertas meningkat," kata Alfred, kemarin.
 
Menurut Alfred, saham-saham LQ45 lain yang mencetak kinerja positif tahun ini, seperti Bukit Asam (PTBA), Vale Indonesia (INCO) dan Indo Tambangraya Megah (ITMG), juga terdongkrak laporan kinerja keuangan yang membaik. Bisnis komoditas meningkat seiring tren kenaikan harga batubara tahun ini.
 
Analis Phintacro Sekuritas Valdy Kurniawan sependapat, faktor fundamental menjadi pengerek harga saham-saham LQ45 yang sukses mencetak return positif tahun ini.
 
Dia merinci, delapan emiten berhasil membukukan pertumbuhan laba bersih per triwulan III-2018. Sedangkan, dua emiten lainnya, yaitu INCO dan Aneka Tambang (ANTM), berhasil membalik kerugian menjadi laba bersih pada kuartal III-2018.
 
Potensi naik
 
Menurut Valdy, saham-saham LQ45 jawara masih memiliki potensi kenaikan di sisa tahun ini, terutama saham sektor tambang. Pertimbangan dia, secara teknikal, di pertengahan tahun, saham-saham tambang sempat turun cukup dalam dan mulai rebound belakangan ini.
 
Sentimen global juga mendukung saham tambang. OPEC diperkirakan akan kembali membatasi volume produksi minyak, sehingga harga minyak berpeluang naik. Dus, harga gas dan batubara akan ikut terdongkrak. "Ini bagus terutama bagi ITMG dan PTBA," jelas Valdy.
 
Selain itu, saham Astra International (ASII) juga bisa naik lebih tinggi. Alasan Valdy, emiten ini mampu mempertahankan penguasaan pangsa pasar. Valdy merekomendasikan beli ASII, dengan target harga Rp 8.800 akhir tahun ini.
 
Frederik Rasali, Vice Presiden Research Artha Sekuritas juga melihat ASII berpotensi melanjutkan reli hingga tahun depan. Pertimbangan dia, ASII memiliki banyak anak usaha yang kinerjanya akan pulih tahun depan, "Salah satunya United Tractors (UNTR), jasa pertambangan bisa memberikan pertumbuhan kinerja yang baik," ujar Frederik.
 
Bisnis anak usaha sektor perkebunan, Astra Agro Lestari (AALI) juga berpeluang membaik tahun depan, dengan adanya kewajiban penerapan biodiesel B20. Tahun ini, emiten perkebunan tertekan penurunan harga CPO.
 
Sementara, Alfred menilai saham LQ45 yang masih memiliki potensi kenaikan harga tahun ini yaitu INKP. Dia beralasan, valuasi sahamnya masih cukup murah, setara PER 6 kali. Sedang PER IHSG sudah mencapai 15 kali.


Ini artikel spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah mendaftar dan login
Reporter: Auriga Agustina
Editor: Narita

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0018 || diagnostic_api_kanan = 0.0852 || diagnostic_web = 0.8302

Close [X]
×