Berita Global

Impor Bahan Bakar Melonjak, Surplus Transaksi Belanja Jepang Menyusut

Rabu, 08 Juni 2022 | 14:21 WIB
Impor Bahan Bakar Melonjak, Surplus Transaksi Belanja Jepang Menyusut

ILUSTRASI. Pelabuhan peti kemas di Tokyo, Jepang, 23 Mei 2019. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Surplus transaksi berjalan Jepang menyusut tajam pada April sejalan dengan impor yang melonjak hingga ke tingkat rekor, demikian ditunjukkan data yang terbit Rabu. Neraca perdagangan Jepang yang berayun ke zona merah memicu kekhawatiran tentang daya beli negara itu dalam jangka panjang.

Surplus transaksi berjalan Jepang mencapai 501 miliar yen ($3,77 miliar) pada bulan April, data menunjukkan, turun 628 miliar yen dari bulan yang sama di tahun sebelumnya.

Itu adalah surplus bulan ketiga berturut-turut dan secara luas sejalan dengan perkiraan median ekonom untuk surplus 511 miliar yen dalam jajak pendapat Reuters.

Biaya impor tumbuh hingga angka tertinggi, yaitu 32,8 year-on-year, sejalan dengan tingginya nilai pembelian bahan bakar. Kenaikan impor melampaui angka pertumbuhan ekspor yang mengandalkan pengiriman baja dan mobil.

Baca Juga: Harga Pangan dan Energi Naik, Arus Kas Keluar Rumah Tangga Berpotensi Naik 0,4% PDB

Data transaksi berjalan mencerminkan perubahan dalam struktur ekonomi Jepang. Penyumbang terbesar dalam transaksi berjalannya Negeri Matahari Terbit di masa kini adalah hasil dari investasi portofolio dan investasi langsung di luar negeri, menggantikan perdagangan.

Beberapa analis khawatir bahwa surplus neraca berjalan Jepang mungkin terus menyusut. Meskipun pengembalian investasi luar negeri saat ini masih membukukan hasil yang besar.

Surplus transaksi berjalan telah menurun selama empat tahun fiskal berturut-turut hingga Maret 2022.

Meskipun yen yang lemah membantu menaikkan biaya impor, dorongannya terhadap ekspor tidak sebesar dulu karena pergeseran produksi eksportir yang sedang berlangsung di luar negeri.

Terbaru