Berita Bisnis

Indonesia Membutuhkan Investasi Hulu Migas Hingga US$ 187 Miliar

Kamis, 29 April 2021 | 05:33 WIB
Indonesia Membutuhkan Investasi Hulu Migas Hingga US$ 187 Miliar

ILUSTRASI. Rumitnya perizinan hingga tumpang tindih peraturan masih menjadi tantangan utama investasi hingga kini. ANTARA FOTO/Syaiful Arif/aww.

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Untuk mendukung target produksi minyak 1 juta barrel oil per day (bopd) dan gas 12 miliar standar kaki kubik per hari (bscfd) pada tahun 2030, industri hulu minyak dan gas (migas) membutuhkan investasi sebesar US$ 187 miliar. Namun rumitnya perizinan hingga tumpang tindih peraturan di tingkat daerah dan pusat masih menjadi tantangan utama investasi hingga kini.

Padahal investasi migas bisa berdampak pada pendapatan negara. "Kami memperkirakan industri hulu migas bisa tarik investasi US$ 187 miliar dengan total gross revenue US$ 371 miliar dan proyeksi pendapatan negara US$ 131 miliar," kata Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Migas Dwi Soetjipto dalam Konferensi Pers Virtual, Rabu (28/4).


Baca juga