Berita Global

Jatuh Tempo Terlewati, Pasar Tunggu Rencana Evergrande untuk Penuhi Kewajiban

Jumat, 24 September 2021 | 11:27 WIB
Jatuh Tempo Terlewati, Pasar Tunggu Rencana Evergrande untuk Penuhi Kewajiban

ILUSTRASI. Papan nama gedung China Evergrande Centre di Hong Kong, China. 25 Agustus 2021. REUTERS/Tyrone Siu

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

"Mereka tidak ingin default sekarang," kata Connor Yuan, head of emerging market flow credit trading for Asia di Goldman Sachs. “Mengingat ada masa tenggang 30 hari, saya pikir kemungkinan besar kupon tidak akan dilunasi di hari ini, tetapi ada kemungkinan mereka mencoba melunasi dalam 30 hari ke depan.”

The Wall Street Journal, Kamis, memberitakan pihak berwenang di China meminta pemerintah daerah untuk bersiap atas kemungkinan kejatuhan Evergrande, yang merupakan pengembang properti terbesar kedua di China, mengutip pejabat yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Seorang juru bicara Evergrande, pengembang properti terbesar kedua di China, menolak mengomentari dua laporan tersebut.

Baca Juga: Pemerintah Mewaspadai Dampak Lanjutan Evergrande

"Evergrande adalah situasi yang serius. Tetapi kami melihat masalah itu sudah terkendali, dari aspek industri real estate di China dan dari kacamata para mitra perusahaan,” tutur Jean-Yves Fillion, kepala eksekutif BNP Paribas USA, seperti dikutip CNBC, Kamis.

"Secara historis kami telah melihat pemerintah China menangani situasi semacam ini dan menyelesaikannya. Kami menilai tidak ada hubungan yang kuat antara situasi Evergrande dengan pasar ekuitas AS,” ujar dia.

Investor mencemaskan, situasi Evergrande yang semakin memburuk akan menular ke kreditur termasuk perbankan di China dan luar China. Meski, analis meremehkan risiko bahwa keruntuhan Evergrande akan menghasilkan "momen Lehman," atau krisis likuiditas sistemik.


Baca juga