Berita HOME

Kendati Pemulihan Belum Rata, Ekonomi Korsel Tumbuh Tertinggi selama 11 Tahun

Selasa, 25 Januari 2022 | 12:53 WIB
Kendati Pemulihan Belum Rata, Ekonomi Korsel Tumbuh Tertinggi selama 11 Tahun

ILUSTRASI. Presiden Korea Selatan Moon Jae-in memberikan pidato di depan prototipe jet tempur pertama buatan negeri sendiri yang disebut KF-21 saat upacara peluncuran di Sacheon, Korea Selatan, Jumat (9/4/2021). Yonhap via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Ekonomi Korea Selatan (Korsel) untuk tahun 2021 tumbuh pada laju tercepat dalam 11 tahun terakhir, terbantu oleh lonjakan ekspor dan aktivitas konstruksi. Kedua faktor itu mengimbangi penurunan investasi modal dan pemulihan yang lambat di sektor jasa yang terdampak virus corona.

Ekspor mencapai rekor nilai tertingginya, mendorong pemulihan di saat banyak sektor yang masih terpuruk. Pekerjaan masih menghilang di sektor manufaktur dan jasa, mengingatkan Presiden Moon Jae-in yang liberal untuk memenuhi janjinya yaitu meningkatkan lapangan kerja.

Beberapa jam setelah data Bank of Korea (BOK) menunjukkan ekonomi tumbuh 4,0% tahun lalu, ratusan pemilik usaha kecil berencana berkumpul di dekat Majelis Nasional di Seoul. Mereka mencukur rambut mereka sebagai bentuk protes terhadap aturan jarak sosial yang telah memukul penjualan sektor ritel dan jasa.

 Baca Juga: Risiko Inflasi Muncul, Otoritas Moneter Singapura Ambil Langkah yang Mengejutkan

Sentimen masyarakat Korsel tetap pesimistis menjelang pemungutan suara untuk pemilihan Presiden 2022 yang dijadwalkan pada 9 Maret.

Kandidat utama dari partai yang berkuasa dan oposisi telah memanfaatkan ketidakpuasan, menjadikan masyarakat yang adil sebagai inti dari visi kebijakan mereka.

BOK memperkirakan produk domestik bruto (PDB) akan tumbuh 3,0% tahun ini karena ekonomi terbesar keempat di Asia diuntungkan oleh ekspor semikonduktor dan peningkatan belanja publik. Kendati, sektor konsumsi masih berada di bawah bayang-bayang peningkatan kasus infeksi Covid-19.

"Permintaan global untuk chip kami tangguh dan ekspor yang kuat akan menjaga momentum pertumbuhan (Korea Selatan) tetap solid," kata Hwang Sang-pil, kepala departemen Statistik Ekonomi BOK. 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga

IHSG
6.846,36
0.94%
-65,22
LQ45
982,46
0.96%
-9,48
USD/IDR
14.882
0,23
EMAS
984.000
0,40%