Berita *Global

Kesampingkan Oposisi, Kishida Sebut BOJ Harus Pertahankan Kebijakan Ultra Longgar

Selasa, 21 Juni 2022 | 17:33 WIB
Kesampingkan Oposisi, Kishida Sebut BOJ Harus Pertahankan Kebijakan Ultra Longgar

ILUSTRASI. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan Bank of Japan (BOJ) harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya. Yoshikazu Tsuno/Pool via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan Bank of Japan (BOJ) harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya. Pernyataan Kishida mengesampingkan seruan oposisi agar kebijakan tersebut diubah supaya bisa menopang kenaikan biaya hidup Jepang.

Kishida mengatakan penurunan tajam yen baru-baru ini mengkhawatirkan tetapi kebijakan moneter dan nilai tukar harus ditangani secara terpisah. Sementara kebijakan fiskal harus mengambil peran utama dalam mengatasi dampak kenaikan harga.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru