Berita Bisnis

Kinerja Lesu Gara-Gara Pandemi, BUMN Mulai Dibayangi Risiko Utang

Kamis, 03 Juni 2021 | 05:46 WIB
Kinerja Lesu Gara-Gara Pandemi, BUMN Mulai Dibayangi Risiko Utang

ILUSTRASI. Bongkar muat kargo pesawat Garuda Indonesia di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda (SIM), Blang Bintang, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Sabtu (22/5/2021). ANTARA FOTO/Ampelsa/wsj.

Reporter: Venny Suryanto, Arfyana Citra Rahayu, Dimas Andi | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Selama lima tahun terakhir, utang perusahaan milik negara (BUMN) bergerak dalam tren menanjak. Total kewajiban BUMN di akhir tahun lalu menyentuh Rp 6.091 triliun, berbanding dengan Rp 6.075 triliun per akhir 2019.

Saat kondisi ekonomi normal, dan manajemen mampu mengelolanya, utang bukan ancaman. Tapi saat ekonomi tertekan pandemi korona, tumpukan utang itu berisiko tinggi. Timbunan utang telah merobek kantong BUMN bahkan memicu potensi gagal bayar akibat keterpurukan bisnis dan kesulitan likuiditas.


Baca juga