Berita HOME

Perang Rusia-Ukraina: Antara Kejutan Risiko dan Urgensi Percepatan Energi Terbarukan

Minggu, 06 Maret 2022 | 20:40 WIB
Perang Rusia-Ukraina: Antara Kejutan Risiko dan Urgensi Percepatan Energi Terbarukan

ILUSTRASI. Indonesia juga mesti melecut sumber energi terbarukan jika ingin menepis risiko volatilitas harga dan pasokan komoditas energi di tengah konflilk geopolitik seperti Rusia vs Ukraina. REUTERS/Luis Cortes

Reporter: Anastasia Lilin Y | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Krisis Rusia-Ukraina menguak komposisi kekuatan sekaligus ketergantungan energi sejumlah negara. Konflik geopolitik itu menjadi alarm bagi Barat terutama Uni Eopa, untuk memperkuat sumber energi terbarukan. Sementara Indonesia tak banyak bisa mengambil peluang kecuali turut melecut sumber energi alternatif itu jika ingin menepis risiko volatilitas harga dan pasokan komoditas energi di tengah konflilk.

Pasca menginvasi Ukraina pekan lalu, Rusia digempur aneka sanksi oleh Amerika Serikat (AS) dan Negara-negara Barat. Sejauh ini, sanksi-sanksi mengesampingkan sektor energi. Masuk akal karena hingga kini tingkat ketergantungan Uni Eropa terhadap pasokan energi Rusia cukup tinggi.

Terbaru
IHSG
6.715,12
1.31%
-89,11
LQ45
933,01
1.19%
-11,21
USD/IDR
15.624
0,03
EMAS
1.003.000
0,40%