Berita Bisnis

Lagi-Lagi, BUMN Bikin Kualitas Kredit Jeblok

Kamis, 03 Februari 2022 | 07:23 WIB
Lagi-Lagi, BUMN Bikin Kualitas Kredit Jeblok

ILUSTRASI. Workers clean a Garuda Indonesia's Boeing 737-800 NG aeroplane at the Garuda Maintenance Facility (GMF) AeroAsia, at Soekarno-Hatta International airport near Jakarta, Indonesia, January 21, 2022. REUTERS/Willy Kurniawan

Reporter: Herry Prasetyo, Maizal Walfajri | Editor: Rizki Caturini

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Deja vu. Lagi-lagi perusahaan pelat merah berada di ujung tanduk. Setelah Garuda Indonesia (GIAA) berstatus Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU),  giliran Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) bernasib serupa karena tak kuasa lagi menanggung beban utang.

Cerita pun berulang. Memburuknya kemampuan membayar utang dua Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut berdampak terhadap kualitas kredit di perbankan. Terlebih, baik GIAA maupun WSBP sama-sama memiliki kredit yang cukup besar dari perbankan, terutama bank BUMN (lihat tabel). 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru