Berita Market

Market Global: Saham Asia Naik Tipis Terdongkrak Melemahnya Dolar AS

Kamis, 10 Januari 2019 | 15:21 WIB

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Saham-saham di bursa Asia naik tipis pada Kamis (10/1) akibat melemahnya dolar dan harapan lebih banyak stimulus ekonomi di China. Sebagian pelaku pasar masih menanti rincian hasil pembicaraan perdagangan AS-China minggu ini.

Indeks MSCI saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,2%, melayang di dekat titik tertinggi empat minggu. Indeks Nikkei Jepang ditutup 1,3% lebih rendah. Bursa saham Eropa diperkirakan dibuka lebih rendah.

Data inflasi Tiongkok yang lemah memperbesar harapan stimulus pemerintah bakal berlanjut. Namun, saham-saham blue-chip CSI 300 China kembali ke zona merah, turun 0,2%. 

Adapun indeks Hang Seng Hong Kong berjuang mempertahankan kenaikan kecil.

Delegasi dari China dan Amerika Serikat mengakhiri pembicaraan perdagangan tiga hari di Beijing pada hari Rabu dalam negosiasi tatap muka pertama sejak kedua pihak sepakat untuk gencatan senjata 90 hari dalam perang dagang mereka.

Kementerian perdagangan China mengatakan pada hari Kamis bahwa perundingan sangat luas dan membantu membangun landasan untuk penyelesaian masalah masing-masing.

Namun, ada beberapa detail konkret tentang pertemuan, bukan pada tingkat menteri, sehingga tidak bisa diharapkan segera menghasilkan kesepakatan untuk mengakhiri perang perdagangan.

Data China lemah

Angka-angka dari China pada hari Kamis menunjukkan harga konsumen negara itu dan harga di tingkat pabrik naik. Keduanya meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan Desember, dengan yang terakhir naik pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun.

Laju peningkatan bulan ke bulan dalam inflasi harga pabrik menurun untuk kedua kalinya berturut-turut.

"Jika tren ini berlanjut bisa berubah negatif pada periode tahun ke tahun tahun ini. Langkah-langkah stimulus yang lebih radikal, seperti pemotongan suku bunga acuan, mungkin menjadi mungkin," kata Betty Wang, ekonom senior China di ANZ Research.

Harga minyak juga menarik perhatian investor setelah minyak mentah AS dan Brent melonjak semalam, dibantu oleh optimisme bahwa ketegangan perdagangan China-AS berkurang, sementara penurunan produksi minyak mentah yang dipimpin OPEC juga memberikan dukungan.

Chris Weston, kepala penelitian yang berbasis di Melbourne di pialang valuta asing Pepperstone, mengatakan, melihat lebih banyak kenaikan harga minyak sebagai pendorong utama untuk setiap kenaikan lebih lanjut dalam selera risiko.

Jika harga minyak mentah AS berjangka dapat menembus level US$ 55, "Anda akan melihat hasil nyata mungkin lebih rendah. Itu benar-benar baik untuk biaya uang dan mengambil beberapa angin sakal lebih lanjut dari dolar AS," katanya.

Imbal hasil surat utang AS terakhir 2,699%, turun dari 2,710% pada penutupan AS pada hari Rabu.

Dolar tetap bertahan setelah mencapai level terendah sejak pertengahan Oktober di tengah tanda-tanda pembuat kebijakan Fed menjadi lebih berhati-hati tentang kenaikan suku bunga di masa depan dan karena investor membatalkan taruhan safe-haven karena optimisme atas pembicaraan perdagangan.

Yuan menguat, menembus level kunci 6,8 per dolar untuk pertama kalinya sejak Agustus di perdagangan darat dan lepas pantai.

Greenback turun 0,1% terhadap euro di US$ 1,1556. Mata uang tunggal euro naik 0,9% terhadap dolar selama sesi sebelumnya, kenaikan satu hari terbesar sejak akhir Juni.

Terhadap sekeranjang enam rival utama, dolar sempat turun ke 95.029, terendah sejak 16 Oktober, dan terakhir turun 0,1%.

Dolar turun 0,2% terhadap yen, mata uang safe-haven yang sering disukai oleh para pedagang selama masa tekanan pasar dan ekonomi.

Dolar Kanada juga turun sejalan dengan harga minyak, dan terakhir diperdagangkan turun 0,2% pada C$ 1,3232.

Sumber: Reuters


Baca juga