Berita Bisnis

Melepas Jejak Tengkulak Kopi di Bener Meriah

Minggu, 14 Mei 2023 | 06:10 WIB
 Melepas Jejak Tengkulak Kopi di Bener Meriah

ILUSTRASI.

Reporter: Asnil Bambani Amri, Dimas Andi | Editor: Asnil Amri

JAKARTA. Raut wajah sedih tampak di wajah Mistary, Kepala Desa Gegerung, Kecamatan Wih Pesam, Kabupaten Bener Meriah, Aceh saat menceritakan kondisi petani kopi di desanya. Mistary yang juga petani kopi itu bilang, rata-rata petani di desanya menjual bijih kopi dalam bentuk buah segar atau cherry ke tengkulak atau pengepul.

Karena menjual cherry, petani terkadang tidak mengetahui berapa harga jual kopi jika sudah dalam bentuk biji kopi siap sangrai atau greenbean. "Terkadang petani hanya setor buah dalam bentuk bijih cherry itu saja, dan menerima rupiah sesuai harga yang ditentukan tengkulaknya," kata Mistary saat ditemui KONTAN di kebun kopinya di Desa Gegerung, Kamis (4/5).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru