Berita Market

Modal Lebih Kecil dari Utang BUMN, Efek SWF bagi Emiten Konstruksi Belum Signifikan

Rabu, 24 Maret 2021 | 08:09 WIB
Modal Lebih Kecil dari Utang BUMN, Efek SWF bagi Emiten Konstruksi Belum Signifikan

ILUSTRASI. Eddy Porwanto saat diperkenalkan sebagai Direktur Keuangan Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Indonesia Investment Authority (INA) oleh Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Selasa (16/2/2021). DOK/Setneg

Reporter: Dityasa H. Forddanta | Editor: Tedy Gumilar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keberadaan Indonesia Investment Authority (INA) menjadi asa emiten BUMN mengurangi beban keuangan. Namun, Fitch Ratings punya pendapat berbeda. Lembaga rating ini menilai, dalam jangka pendek, INA belum signifikan membantu BUMN karya mengurangi beban utangnya.

Penyebabnya, Fitch menilai modal INA relatif kecil dibanding jumlah utang BUMN. Terutama, BUMN yang bergerak di sektor konstruksi, tol, serta minyak dan gas.


Baca juga