Berita Market

Proyeksi IHSG: Koreksi Masih Bisa Berlanjut

Selasa, 25 Februari 2020 | 04:49 WIB
Proyeksi IHSG: Koreksi Masih Bisa Berlanjut

ILUSTRASI. Pergerakan saham. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/2020/02/06

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah 1,28% menuju level 5.807,05 pada penutupan perdagangan Senin (24/2).

Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengatakan, salah satu faktor IHSG kembali melemah lantaran adanya status negara maju.

Pekan Lalu, Amerika Serikat lewat Kantor Perwakilan Perdagangan atau Office of the US Trade Representative (USTR) di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) mengeluarkan Indonesia dari daftar negara berkembang.

Baca Juga: Gara-gara Donald Trump ngambek, RI dicoret dari daftar negara berkembang

Selain itu, pelemahan nilai tukar rupiah juga memperberat pergerakan IHSG. Mengutip Bloomberg, kurs rupiah di pasar spot melemah 0,81% ke level Rp 13.872 per dollar AS.

William melihat pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tersebut masih dapat berlanjut hari ini, Selasa (25/2). William memprediksi IHSG bisa terkoreksi ke posisi 5.776.

Baca Juga: Kemendag: Perubahan status Indonesia jadi negara maju tak ubah fasilitas GSP dari AS

Sedangkan analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani menilai, sentimen global mengenai wabah virus corona masih menyelimuti pasar saham. Terlebih, minimnya sentimen positif menyebabkan IHSG semakin melemah.

"Untuk saat ini masih minim sentimen," ujar Hendrico. Dia meramal IHSG melemah ke level 5.762 dengan resistance di level 5.875.

 

Reporter: Ika Puspitasari, Kenia Intan
Editor: A.Herry Prasetyo


Baca juga