Berita Market

Proyeksi IHSG: Menunggu Negosiasi Dagang

Jumat, 11 Oktober 2019 | 05:14 WIB

ILUSTRASI. Pegawai melintas di depan layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (7/10/2019). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hari ini akan dipengaruhi negosiasi dagang AS-China. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/wsj.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali ditutup di zona merah.

Pada perdagangan Kamis (10/10) kemarin, IHSG tekoreksi tipis 0,09% ke 6.023,64. Transaksi asing masih didominasi aksi jual bersih senilai Rp 565,34 miliar.

Head of Research Reliance Sekuritas Lanjar Nafi dan Analis Indo Premier Sekuritas Mino menyebut, pergerakan IHSG terpapar negosiasi perdagangan antara AS dan China. Terbaru, Gedung Putih disebut mempertimbangkan perjanjian mata uang dengan China.

Selain faktor tersebut, kondisi dalam negeri yang tidak kondusif pasca Menko Polhukam Wiranto mengalami insiden saat berkunjung ke Banten memancing kekhawatiran investor.

Hari ini, Mino dan Lanjar memperkirakan, pelaku pasar masih bakal fokus mengamati negosiasi China dan AS. Tidak hanya di China, ketegangan perang dagang juga merambah ke Eropa.

Baca Juga: Menkeu AS sambut Wakil PM China, negosiasi dagang pun resmi bergulir

"Para investor gugup dan mencoba mencerna segala laporan semasa durasi pembicaraan perdagangan AS-China." ujar Lanjar, kemarin.

Mino memperkirakan hari ini IHSG akan melemah dan bergerak antara 5.985–6.055. Tapi Lanjar memprediksi IHSG menguat dan akan bergerak dengan kisaran 6.000–6.088, terlihat dari stochastic di zona oversold dengan pola golden cross.

Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Herry Prasetyo


Baca juga