Berita Market

Proyeksi Rupiah: Masih Ada Kemungkinan Aksi Profit Taking

Rabu, 24 Juli 2019 | 07:14 WIB

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah melemah di hari kedua pekan ini. Nilai tukar rupiah di pasar spot melemah 0,3% di Rp 13.985 per dollar AS. Sedangkan di kurs tengah Bank Indonesia (BI), rupiah melemah 0,07% di Rp 13.973.

Ekonom Bank Central Asia (BCA) David Sumual mengatakan, rupiah melemah karena meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, usai Iran menyita kapal tanker milik Inggris beberapa waktu lalu. Selain itu, perubahan arah kebijakan moneter European Central bank (ECB) membuat pasar optimistis Gubernur ECB Mario Draghi akan memangkas suku bunga acuan.

Sementara itu dari dalam negeri, Direktur Utama Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan, ada aksi profit taking dari investor domestik. Karena itu, hari ini, dia memperkirakan, kurs rupiah masih akan melemah.

Tapi menurut David, rupiah masih berpeluang menguat. Sebab, pasar masih menunggu kepastian rencana pemangkasan suku bunga acuan The Fed akhir Juli 2019. Pasar juga menanti rilis data pertumbuhan ekonomi AS.

David memperkirakan, kurs rupiah akan bergerak antara Rp 13.950–Rp 14.030. Sedang Ibrahim menghitung rupiah bergerak antara Rp 13.950–Rp 14.010 per dollar AS.


Reporter: Intan Nirmala Sari
Editor: Narita Indrastiti