Berita

Satu Pembangkit Bermasalah, Jepang Cemaskan Pemadaman Saat Suhu Tinggi

Kamis, 30 Juni 2022 | 14:33 WIB
Satu Pembangkit Bermasalah, Jepang Cemaskan Pemadaman Saat Suhu Tinggi

ILUSTRASI. Tangki penyimpanan gas alam cair (LNG) dan tanker tipe membran terlihat di Pembangkit Listrik Tenaga Panas Futtsu Tokyo Electric Power Co. di Futtsu, timur Tokyo, Jepang, 20 Februari 2013. REUTERS/Issei Kato

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Awal musim panas Jepang yang terik meningkatkan konsumsi listrik. Kecemasan akan gangguan pasokan muncul setelah sebuah pembangkit listrik secara tidak terduga mengalami penutupan. Pasokan listrk yang terhambat bakal menyulitkan hidup puluhan juta penduduk Jepang yang sedang menjalani hari-hari yang panas di pertengahan tahun ini. 

Suhu di beberapa bagian Tokyo, yang memiliki 37 juta penduduk, diprediksi mencapai 40 Celcius rumah bagi 37 juta orang. Ini adalah hari keenam gelombang panas yang dimulai setelah akhir paling awal musim hujan ibukota dalam beberapa dekade. Suhu diperkirakan tidak akan turun ke 30 derajat Celcius sebelum Selasa mendatang.

Dengan produsen listrik berebut untuk mengeluarkan turbin berusia hampir 50 tahun dari kapur barus, penutupan pabrik 600 megawatt (MW) di Jepang utara yang mengirim pasokan ke Tokyo datang dengan kapasitas daya cadangan melayang sekitar 3% - tingkat di bawahnya pemadaman listrik dapat terjadi.

Operator Joban Kyodo Thermal Power Company mengutip masalah teknis yang tidak dapat dijelaskan untuk penutupan tersebut tetapi mengatakan bahwa bagian dari pembangkit listrik telah dimulai kembali pada pukul 1 siang, kata laporan media.

Baca Juga: Tren Penurunan Aktivitas Pabrik dan Jasa di China Terhenti pada Juni

Diperkirakan akan mulai menghasilkan listrik lagi di malam hari.

Perkiraan pertengahan pagi menunjukkan rasio cadangan kapasitas pembangkit listrik untuk wilayah Tokyo bisa turun serendah 3% antara pukul 16:30. dan jam 5 sore, menurut monitor jaringan nasional OCCTO.

Kementerian Perindustrian mengeluarkan peringatan kekurangan listrik untuk hari keempat di daerah sekitar Tokyo, mendesak rumah tangga dan bisnis untuk menghemat listrik, tanpa menggunakan AC yang akan membahayakan kesehatan, dengan rawat inap akibat sengatan panas yang meningkat.

Suhu bulan ini telah menjadi yang tertinggi sejak pencatatan dimulai pada tahun 1875.

Suhu di pusat kota Tokyo adalah 36,4C (97,5F) pada pukul 1 siang. (0400 GMT) sementara kota Hatoyama, di utara ibu kota, terik pada suhu 39,7C (103,4F).

Beberapa perusahaan, seperti pembuat suku cadang mobil Yorozu Corp, mengurangi shift untuk menghemat daya sementara yang lain, seperti pengecer Seven & i Holdings dan raksasa teknologi Sony, telah meminta karyawan untuk menghemat daya dengan mematikan lampu. dan perangkat lainnya.

Pembuat mobil Nissan Motor 7201.T mengatakan sedang mengoperasikan generator di pabrik Tochigi di utara Tokyo dari Rabu hingga Jumat, sambil menyerukan kantor dan pabrik untuk menghemat energi.

SoftBank Corp mengatakan sedang mengurangi AC di fasilitasnya untuk menghemat daya, membiarkan suhu naik menjadi 26C dari 25C.

Baca Juga: Tren Penurunan Aktivitas Pabrik dan Jasa di China Terhenti pada Juni

Pemerintah dan utilitas telah mempersiapkan sejak musim semi untuk menghadapi pasokan listrik yang ketat selama periode permintaan puncak musim panas, tetapi itu baru secara resmi dimulai pada 1 Juli, Jumat.

Tekanan listrik telah diperkirakan dengan penangguhan beberapa pembangkit listrik setelah gempa bumi Maret di daerah Fukushima, penurunan jangka panjang dalam jumlah pembangkit listrik termal di tengah dorongan untuk dekarbonisasi dan penundaan untuk memulai kembali reaktor nuklir karena peraturan yang lebih ketat. setelah bencana Fukushima pada tahun 2011.

Untuk mengatasinya, pemerintah dan utilitas telah memulai ulang pembangkit listrik berbahan bakar gas yang sudah tua dan mengatur jadwal perawatan di reaktor nuklir.

Generator listrik terbesar Jepang, JERA, memulai kembali unit berbahan bakar gas berusia 45 tahun di Anegasaki, dekat Tokyo, pada hari Kamis, diikuti oleh unit berusia 44 tahun di Chita di Jepang tengah pada hari Jumat untuk menyediakan listrik tambahan.

 


Baca juga

IHSG
7.086,85
0.03%
2,19
LQ45
1.007,14
0.07%
-0,66
USD/IDR
14.904
-0,17
EMAS
987.000
0,20%