Berita Refleksi

Sektor Perumahan Lokomotif Reindustrialisasi

Oleh Bratanata Perdana - Pengusaha dan Pengamat Kebijakan Publik
Kamis, 22 Februari 2024 | 05:05 WIB
Sektor Perumahan Lokomotif Reindustrialisasi

ILUSTRASI. Pembangunan perumahan di wilayah Tangerang Selatan, Rabu (6/9). Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) menyatakan penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) oleh perbankan mengalami tren pelambatan pada awal tahun ini. Namun, pada kuartal III/2023 atau akhir tahun ini, penyaluran KPR diprediksi moncer seiring tren penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia. (KONTAN/Carolus Agus Waluyo)

Reporter: Harian Kontan | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID - Indonesia terus berkutat dengan backlog rumah yang sangat besar. Pada akhir tahun 2014, Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS), mencatat backlog rumah sebesar 13 juta unit. Hingga akhir tahun 2023, backlog tersebut masih konsisten di angka 12,7 juta unit.
Di lain pihak, terdapat tren deindustrialisasi, yakni penurunan kontribusi industri manufaktur terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Akhir tahun 2014, sektor industri berkontribusi sebesar 21% terhadap PDB. Angka itu turun menjadi 18% pada akhir tahun 2023.

Tren penurunan ini sangat disayangkan karena sektor industri merupakan salah satu sektor yang paling berpotensi menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar. Hal ini sangat krusial mengingat Indonesia akan mengalami bonus demografi sampai tahun 2050.
Perumahan dikenal sebagai salah satu sektor yang memiliki efek multiplier (efek pengganda) yang sangat besar. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mencatat bahwa aktivitas di sektor perumahan akan mengaktivasi tidak kurang dari 175 industri pendukung.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru