Berita Bisnis

Selain Peta Online, Waze Indonesia Membidik Ceruk Bisnis Periklanan

Selasa, 30 Juli 2019 | 07:55 WIB

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Aplikasi navigasi Waze Indonesia kian serius menggarap bisnisnya di Indonesia. Anak usaha Google Indonesia ini tak hanya ingin dikenal sebagai jasa layanan peta online, tapi juga masuk bisnis pasar periklanan di Indonesia.

Country Manager Waze Indonesia, Marlin R. Siahaan, menyebutkan pihaknya segera memperkenalkan prinsip Destination Marketing dengan membuka kesempatan bagi perusahaan lain untuk mempromosikan produknya lewat Waze.

"Saat orang berjalan menggunakan peta Waze, maka ada peluang bagi perusahaan untuk mengiklankan produknya di aplikasi kami," ungkap Marlin kepada KONTAN, Senin (29/7).

Waze Indonesia membidik setidaknya tiga industri, yakni quick service restaurant, industri otomotif dan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU).

"Tapi nanti bisa juga industri perbankan mempromosikan kartu kreditnya. Juga industri FMCG yang memperkenalkan produk di gerai-gerai Indomaret maupun Alfamart," kata dia.

Sementara itu tarif iklan Waze mirip yang diterapkan oleh Instagram dan Facebook. Tarif cost per mille (CPM) yakni sebesar Rp 13.000 per mille.

Ini merupakan salah satu cara Waze dan Google Indonesia untuk meningkatkan pendapatan, termasuk membesarkan pengguna aplikasi Waze.

Reporter: Eldo Christoffel Rafael
Editor: Yuwono triatmojo
Shares
Baca juga

IHSG
6.300,88
0.07%
4,17
LQ45
984,06
0.01%
-0,07
USD/IDR
14.262
0,42
EMAS
749.000
1,06%