Berita Refleksi

Sengkarut Pangan Nasional Semakin Larut

Oleh Eliza Mardian - Peneliti di CORE Indonesia
Sabtu, 24 Februari 2024 | 03:42 WIB
Sengkarut Pangan Nasional Semakin Larut

ILUSTRASI. Warga antre membeli beras program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) seharga Rp 53.000/5 kilogram di halaman kantor kelurahan Kayuringin Jaya, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi Jumat (23/2/2024). Untuk meredam gejolak naiknya harga komoditas termasuk beras, pemerintah getol melakukan program pangan murah. Di lokasi ini sebanyak 10 ton beras SPHP ludes dibeli warga dalam waktu singkat. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/23/02/2024

Reporter: Harian Kontan | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID -Di tengah keriuhan perhitungan suara calon presiden dan calon legislatif, banyak masyarakat yang harus berhitung kembali menyesuaikan belanja kebutuhannya. Beras yang merupakan pangan pokok masyarakat, harganya kian melambung. Per 23 Februari 2024, rata-rata harga beras medium nasional sudah menyentuh Rp 15.100 per kilogram di atas harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah, Rp 10.900-Rp 11.800 per kilogram berdasarkan zonasi. 

Narasi yang berkembang menyebutkan, terjadi kelangkaan pasokan di pasar yang mengakibatkan lonjakan harga. Pemerintah merespons dengan menyetujui impor beras sebesar 1,6 juta ton di awal tahun 2024, menjelang panen raya. Padahal, stok beras awal tahun 2024, menurut Bapanas, mencapai 7,4 juta ton. Lebih baik dibandingkan dengan stok awal tahun 2023 yang hanya 4 juta ton. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru