Berita Bisnis

Setoran Cukai Minuman Beralkohol Tekor, Simak Penyebabnya

Minggu, 22 November 2020 | 07:30 WIB
Setoran Cukai Minuman Beralkohol Tekor, Simak Penyebabnya

Reporter: Asnil Bambani Amri | Editor: Asnil Amri

KONTAN.CO.ID -  Di ujung sambungan telepon, Made Suryana, bukan nama sebenarnya, melepaskan emosinya yang meluap-luap terkait munculnya wacana pelarangan minum beralkohol di Jakarta. Setelah luapan amarahnya mereda, salah seorang perajin arak bali di Karangasem, Bali, yang sudah lama meracik minuman beralkohol tradisional itu menyampaikan kekecewaannya terhadap ide pembatasan atau pelarangan minuman beralkohol yang masuk dalam Rancangan Undang-undang (RUU) Minuman Beralkohol di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Made khawatir, pembatasan atau bahkan pelarangan untuk meracik arak bali bakal menimbulkan perlawanan dari para perajin. Maklum, ada puluhan bahkan ratusan warga di desa Made yang bekerja meracik arak bali. Jika dibatasi atau dilarang, artinya usaha mereka terancam gulung tikar. Selain alasan ekonomi ini, ada juga alasan lain. Yaitu, alasan sosial.


Baca juga