Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Bisnis

Setuju Penerimaan Naik Tapi Pengusaha Berharap Royalti Batubara IUPK Tidak Melejit

Rabu, 21 April 2021 | 05:55 WIB
Setuju Penerimaan Naik Tapi Pengusaha Berharap Royalti Batubara IUPK Tidak Melejit

ILUSTRASI. Pengusaha batubara royalti penjualan tidak naik tinggi dibandingkan dengan royalti PKP2B yang kini sebesar 13,5%. KONTANAchmad Fauzie/19/06/2008

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah sedang mengkaji rancangan tarif royalti batubara. Pengusaha batubara pemilik Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) berharap tarif royalti yang kini sebesar 13,5% dari penjualan, tidak melejit tinggi setelah berubah status menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK).

Pada Desember 2020 lalu Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) sudah menyampaikan usulan besaran tarif royalti IUP batubara kepada Menteri Keuangan. Sesuai titah Undang-Undang Nomor 3/2020 tentang Mineral dan Batubara (UU Minerba), usulan tarif royalti telah mempertimbangkan penerimaan negara yang lebih tinggi pasca status PKP2B berubah menjadi IUPK.

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
Login
ATAU

Baca juga