Berita Market

Simak Penghuni LQ45 yang Masih Memupuk Laba

Jumat, 05 April 2019 | 19:31 WIB
Simak Penghuni LQ45 yang Masih Memupuk Laba

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kendati tahun lalu penuh tantangan, mayoritas emiten penghuni indeks LQ45 mampu menorehkan rapor biru. Sebanyak 35 dari 43 perusahaan penghuni LQ45 yang telah merilis laporan kinerja 2018, berhasil memupuk keuntungan. Hanya tujuh emiten yang laba bersihnya turun, sedangkan satu emiten merugi.

PT Tjiwi Kimia Tbk (TKIM)  menorehkan pertumbuhan laba paling moncer sebesar 667%. Pendapatan emiten grup Sinarmas ini sejatinya hanya naik 4,35%. Lonjakan laba didapat dari keuntungan anak usahanya, PT OKI Pulp & Paper Mils  yang mencapai US$ 230,19 juta. Kontribusi entitas usaha itu naik 365% dibandingkan tahun sebelumnya. Selain itu, tahun lalu, TKIM mendapat untung selisih kurs US$ 24,72 juta, dari sebelumnya rugi kurs.

Performa PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) tak kalah ciamik. Produsen emas ini mencetak lonjakan laba sebesar 542%. Keuntungan meroket sejalan pertumbuhan bisnis. Pendapatannya menanjak 99%, sedangkan beban usahanya hanya naik 55,7% alias lebih efisien.

Emiten lain, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) bahkan berhasil membalikkan rapornya. Dari sebelumnya merah alis merugi pada 2017, produsen nikel ini mampu mencetak rapor biru dengan mengantongi laba bersih US$ 60,51 juta pada 2018.

Perbaikan kinerja INCO sejalan peningkatan pendapatan sebesar 23,45%. Di sisi lain, ongkos produksi lebih efisien, tercermin dari kenaikan biaya pokok pendapatan hanya 8%. Selain itu, beban usaha stabil.

Tapi, tak semua pertumbuhan laba emiten LQ45 bersumber dari peningkatan bisnis. Misalnya, PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) mencetak kenaikan laba bersih 30%, padahal pendapatanbta hanya naik tipis 1,45%. Rapor produsen barang konsumer ini tertolong terutama karena adanya pemasukan dari penjualan hak distribusi produk Spreads senilai Rp 2,66 triliun.

Reporter: Dupla Kartini
Editor: Dupla Kartini


Baca juga