Berita

Strategi Bisnis Televisi, Saatnya Kompromi dengan Digital

Minggu, 06 September 2020 | 08:02 WIB
Strategi Bisnis Televisi, Saatnya Kompromi dengan Digital

ILUSTRASI. Suasana siaran Sapa Pagi Kompas TV. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Asnil Bambani Amri | Editor: Asnil Amri

KONTAN.CO.ID -  Agar tak tergilas oleh perkembangan teknologi, sejumlah stasiun televisi di Indonesia kini tak mau hanya melayani bisnis siaran di frekuensi publik saja. Beberapa tahun belakangan, beberapa televisi mulai serius masuk ke bisnis digital. Mulai dari mempersiapkan monetisasi Youtube, memproduksi konten sendiri, termasuk mempersiapkan aneka terobosan bisnis digital.

Tak hanya itu, pelaku bisnis stasiun televisi juga semakin getol menggarap dan melayani bisnis jasa produksi konten video untuk pihak ketiga. Kami tak bisa menolak kehadiran media digital ini, makanya kami kompromi dan adopsi serta mengembangkan bisnis digital tersebut melalui grup, mulai dari platform video sampai dengan e-commerce ada, kok, kata Gilang Iskandar, Sekretaris Perusahaan PT Surya Citra Media Tbk (SCMA) yang merupakan anak usaha dari PT Magkota Elang Teknologi Tbk (EMTK) tersebut.


Baca juga