Berita Global

Tanpa Penjelasan, Evergrande Gagal Melunasi Bunga Obligasi saat Jatuh Tempo

Jumat, 24 September 2021 | 13:41 WIB
Tanpa Penjelasan, Evergrande Gagal Melunasi Bunga Obligasi saat Jatuh Tempo

ILUSTRASI. Gedung China Evergrande Centre di Hong Kong, China. 25 Agustus 2021. REUTERS/Tyrone Siu

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Dengan seluruh penjuru dunia memasuki hari Jumat (24/9), konglomerat asal China Evergrande beringsut lebih dekat ke jurang default. Tanggal jatuh tempo pembayaran bunga obligasi dollar senilai US$ 83,5 juta berlalu tanpa pengumuman apa pun dari konglomerat asal China itu.

Grup usaha yang memiliki total utang US$ 305 miliar itu, tengah dalam tekanan likuiditas. Investor pun mencemaskan kejatuhan Evergrande akan menimbulkan risiko sistemik terhadap sistim keuangan China, dan kemudian berbuntut ke seluruh dunia. 

Perusahaan sekarang berada di wilayah tak bertuan, dan memasuki masa tenggang 30 hari. Jika tak kunjung melakukan pelunasan selama masa itu, Evergrande otomatis akan berstatus default. 

Baca Juga: Pemegang obligasi Evergrande China dalam ketidakpastian karena krisis utang

“Ini adalah periode keheningan yang menakutkan karena tidak ada yang mau mengambil risiko besar pada tahap ini,” kata Howe Chung Wan, head of fixed income Asia di Principal Global Investors di Singapura.

“Tidak ada preseden untuk ini pada ukuran Evergrande. Kita harus melihat dalam sepuluh hari ke depan, sebelum China memasuki hari libur, bagaimana ini akan terjadi."

Bank sentral China kembali menyuntikkan uang tunai ke dalam sistem perbankannya pada ini Jumat. Aksi itu bisa diartikan sebagai dukungan otoritas ke pasar. Namun khusus untuk kasus Evergrande, regulator maupun media milik pemerintah memilih untuk bungkam, dan tidak memberikan petunjuk apapun tentang kemungkinan bailout.

Baca Juga: Pakar kripto sebut sekarang saatnya beli Bitcoin, ini alasannya

Evergrande menunjuk penasihat keuangan, dan memperingatkan kemungkinan default, pekan lalu. Menyusul pemberitahuan itu, pasar dunia turun tajam pada Senin di tengah kekhawatiran efek domino dari masalah Evergrande.

Pertanyaan yang mengadang pihak berwenang di China adalah bagaimana menerapkan aturan yang mendisplinkan perusahaan dalam mengelola keuangannya, tanpa memicu kerusuhan sosial. Evergrande saat ini tercatat sebagai pembang properti terbesar kedua di negerinya. Karena itu, kejatuhan Evergrande dapat menghancurkan pasar properti di China, yang menyumbang 40% dari kekayaan masyarakat negeri itu.

Aksi protes yang digelar pemasok, pembeli rumah, hingga investor Evergrande yang tidak puas sepanjang minggu lalu, menggambarkan keresahan publik yang dapat meningkat. Itu sangat mungkin terjadi apabila Evergrande default dan menyeret perusahaan properti lain di China ke dalam krisis yang sama.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga