Berita Global

Theresa May Kembali Ajukan Kesepakatan Brexit ke Parlemen pada Awal Juni

Rabu, 15 Mei 2019 | 17:42 WIB

KONTAN.CO.ID - LONDON. Perdana Menteri Inggris Theresa May akan memperjuangkan kembali kesepakatan Brexit. Ia telah menetapkan waktu untuk kesepakatan final soal Brexit pada awal Juni mendatang.

Saat ini, pembicaraan dengan oposisi Partai Buruh memang belum menghasilkan kesepakatan. Namun, dia berharap anggota Parlemen akan mendukungnya untuk mengakhiri proses ini. 

"Sudah waktunya bagi Parlemen untuk membuat keputusan," ujar Sekretaris Brexit Steve Barclay, seperti dilansir Bloomberg, Rabu (15/5). May memang sudah kehabisan pilihan. Dia sudah memulai pembicaraan dengan Partai Buruh tujuh minggu lalu, namun, tak berhasil. 

May juga berencana mengajukan RUU Perjanjian Penarikan di awal pekan pada 3 Juni 2019. Menurut Juru Bicara May, RUU ini sangat penting agar Inggris bisa meninggalkan Uni Eropa sebelum reses musim panas Parlemen. 

Seperti diketahui, Withdrawal Agreement Bill (WAB) telah berulang kali ditunda sejak tahun. May telah gagal tiga kali mendapat dukungan dari Parlemen. Partai Konservatif dan sekutunya di Partai Serikat Buruh Demokratik Irlandia Utara, juga menentang. 

Memang sulit untuk melihat bagaimana RUU akan berhasil tanpa dukungan Partai Buruh. Dalam voting terakhir pada 29 Maret, proposal May ditolak dengan 344 suara, banding 286.

Pada kesempatan itu, meskipun pendukung utama Brexit termasuk Boris Johnson dan Jacob Rees-Mogg menyerah dan memberikan suara untuk May, partai Konservatif masih bertahan dan memberikan suara pertentangan. Hal inilah yang membuat May memulai pembicaraan dengan Partai Buruh.

Satu-satunya harapan May untuk memenangkan voting adalah hasil pemilihan Eropa minggu depan begitu buruk. Sehingga anggota parlemen Konservatif dan Buruh bisa sepakat bahwa Brexit perlu segera dituntaskan. 

Reporter: Narita Indrastiti
Editor: Narita Indrastiti


Baca juga