Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Ekonomi

Biarpun PPnBM 0%, Industri Mobil Tidak Akan Mengangkat Kinerja Multifinance

Kamis, 17 September 2020 | 06:57 WIB
Biarpun PPnBM 0%, Industri Mobil Tidak Akan Mengangkat Kinerja Multifinance

ILUSTRASI. CIMB Niaga Finance telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp 1,7 triliun sepanjang semester pertama tahun ini. Nilai itu naik 18% dibandingkan periode yang sama tahun 2019 sebanyak Rp 1,4 triliun. /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/27/07/2020.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bila tidak ada aral melintang, mulai akhir 2020 nanti pemerintah memangkas tarif pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) hingga 0% mendorong industri otomotif. Namun, pelaku multifinance menilai kebijakan itu belum cukup kuat untuk memacu kinerja pembiayaan yang tertekan dampak pandemi Virus Corona (Covid-19).

Relaksasi PPnBM akan berdampak penurunan harga dari mobil yang dijual. Namun seperti diketahui, agen tunggal pemegang merek (ATPM) sudah melakukan berbagai upaya untuk mempertahankan penjualan mobil dengan berbagai gimmick. "Antara lain diskon tunai, DP 0%, cicilan suka suka tapi hasilnya masih kurang maksimal," ujar Direktur Utama BNI Multifinance Hasan Gazali Rabu (16/9).

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
ATAU
Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

Baca juga