Berita Global

Bisnis Iklan Google Melaju Kencang, Alphabet Kembali Bukukan Rekor Pendapatan

Rabu, 02 Februari 2022 | 09:13 WIB
Bisnis Iklan Google Melaju Kencang, Alphabet Kembali Bukukan Rekor Pendapatan

ILUSTRASI. Seorang pria berjalan melewati logo Google di depan gedung perkantoran di Zurich, Swiss, Rabu (1/7/2020). REUTERS/Arnd Wiegmann

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Alphabet Inc yang merupakan perusahaan induk Google pada Selasa (1/2) melaporkan rekor penjualan kuartalan yang melampaui ekspektasi pada Selasa. Kinerja Alphabet tertopang bisnis periklanan yang melonjak.

Saham Alphabet melonjak lebih dari 8% dalam perdagangan setelah jam kerja. Harga juga terangkat pengumuman perusahaan tentang rencana stock split dengan rasio 20 berbanding 1.

Kinerja yang dicetak Alphabet mempertegas tren global menuju ekonomi digital, di mana raksasa-raksasa teknologi mampu mengatasi guncangan pasar. Di saat kekhawatiran terhadap kenaikan inflasi, kenaikan infeksi Covid-19, dan kekurangan rantai pasokan telah mengguncang Wall Street dan melukai penjualan di beberapa bisnis, perusahaan yang mengendalikan gerbang utama ke e-commerce, pekerjaan hybrid, dan hiburan streaming belum melihat penurunan sejak awal. hari-hari pandemi.

 Baca Juga: Harga Bahan Baku dan Gaji Meningkat, Starbucks Akan Menaikkan Harga

Penjualan Alphabet melonjak 32% menjadi US$ 75,3 miliar pada kuartal keempat, untuk rekor penjualan kuartalan ketiga berturut-turut. Nilai itu juga melampaui rata-rata proyeksi penjualan para analis yang dilacak Refinitiv, yaitu US$ 72 miliar.

Konsumen terjun ke pencarian Google untuk mencari pakaian dan barang-barang hobi. Sementara pengiklan ritel, keuangan, hiburan dan perjalanan menaikkan anggaran pemasaran, ujar kepala bisnis Google, Philipp Schindler dalam sesi earning call.

Analis mengatakan Google, yang menghasilkan lebih banyak pendapatan dari iklan internet daripada perusahaan lain. Ini membuktikan bahwa pertumbuhannya tak terbendung di masa mendatang.

“Pandemi telah dengan mudah mempercepat ketergantungan dunia pada iklan digital,” kata Sophie Lund-Yates, analis ekuitas di Hargreaves Lansdown. "Duduk melalui jeda iklan TV tradisional atau membaca papan reklame tiba-tiba terasa sangat kuno di era streaming dan ketergantungan pada ponsel."

Baca Juga: Ahli Investasi & Miliarder George Soros Prediksi Krisis Ekonomi China Sulit Diatasi

Saham Alphabet naik 8,6% dalam perdagangan setelah jam kerja, menjadi US$ 2.990,10, menghapus kerugian mereka untuk tahun ini. Saham pesaing dalam iklan online termasuk pemilik Facebook Meta Platforms Inc, Twitter Inc, Trade Desk Inc dan Snap Inc semuanya juga naik.

Berdasarkan rencana pemecahan saham 20-untuk-satu, investor per 1 Juli akan menerima 19 saham tambahan untuk setiap saham yang dimiliki. Pemecahan, yang harus mendapat persetujuan pemegang saham, akan membuat saham lebih terjangkau dan berpotensi memenuhi syarat untuk dimasukkan dalam lebih banyak indeks pasar.

Saham Apple Inc dan Tesla Inc menguat pada tahun 2020 setelah perpecahan, tetapi semakin banyak pialang seperti Robinhood Markets memungkinkan pembelian saham pecahan, mengurangi beberapa manfaat dari taktik tersebut. 

Untuk tahun 2021 penuh, penjualan Alphabet naik 41% menjadi rekor US$ 258 miliar. Penjualan hanya tumbuh 13% pada tahun 2020. Tingkat pertumbuhan paling lambat dalam lebih dari satu dekade itu terjadi setelah pengiklan memangkas pengeluaran dalam beberapa minggu pertama pandemi.

Di tahun 2021 dan 2020, bisnis periklanan Google, termasuk YouTube, menyumbang 81% dari pendapatan Alphabet.

Perusahaan termasuk Amazon.com Inc dan ByteDance's TikTok telah mengambil sebagian kecil dari pangsa pasar periklanan global Google. Tetapi para peramal pasar tidak mengharapkan penurunan besar dalam posisi terdepan Google. Bisnis sekunder Google, termasuk Cloud, juga telah meningkatkan penjualan secara keseluruhan.

Google Cloud, yang melayani klien seperti pembuat perangkat lunak belanja online Shopify Inc, meningkatkan pendapatan kuartalan sebesar 45% menjadi US$ 5,5 miliar, di atas perkiraan US$ 5,4 miliar.

Baca Juga: Rencana Penerbitan Surat Utang Perbankan Masih Semarak pada Tahun Ini

Kerugian operasional divisi menyempit sebesar 45% menjadi US$ 3,1 miliar pada tahun 2021.

Kepala Eksekutif Alphabet Sundar Pichai mengatakan kepada para analis bahwa Cloud sedang menjajaki bagaimana mendukung klien yang ingin menggunakan blockchain, salah satu dari beberapa teknologi baru yang dianggap penting oleh para pendukung untuk memulai era baru inovasi online.

Alphabet juga melaporkan rekor penjualan triwulanan selama musim liburan untuk smartphone Google Pixel-nya, terlepas dari apa yang disebut Pichai sebagai kendala pasokan yang "sangat menantang".

Laba kuartalan Alphabet adalah US$ 20,6 miliar, atau US$ 30,69 per saham, mengalahkan ekspektasi US$ 27,56 per saham dan menandai rekor laba kuartal keempat berturut-turut. Laba meningkat sejalan dengan keuntungan yang belum direalisasi dari investasi Alphabet di perusahaan rintisan, dan perusahaan yang meningalami peningkatan US$ 2 miliar dibanding tahun lalu dari memperpanjang masa manfaat server dan peralatan jaringannya. 

Untuk tahun 2021, laba Alphabet meningkat 89% menjadi US$ 76 miliar.

Total biaya Alphabet pada tahun 2021 meningkat 27% menjadi US$ 178,9 miliar ketika perusahaan mulai melanjutkan langkah perekrutan dan konstruksi pra-pandemi. Perusahaan juga mencatat peningkatan biaya hukum, biaya dari bonus satu kali sebesar US$ 1.600 untuk semua karyawan, dan peningkatan kontribusi amal karena sesuai dengan peningkatan pemberian oleh karyawan.

Baca Juga: Pfizer Asks for U.S. Authorization of COVID Shots for Kids Under 5

Berbagai tuntutan hukum yang menuding Google melakukan tindakan anti persaingan di pasar periklanan dan toko aplikasi seluler terus menjadi tantangan terbesar perusahaan. Google telah mengatakan upayanya untuk menurunkan biaya toko aplikasi Play untuk meredakan kekhawatiran tentang penurunan pendapatan.

Tumpukan uang tunai Alphabet tumbuh hampir US$3 miliar pada tahun 2021 menjadi US$ 139,6 miliar, dengan US$ 50 miliar lainnya akan dibeli kembali saham.

Kerugian operasional untuk Other Bets, sebuah unit yang mencakup perusahaan teknologi self-driving Waymo dan usaha non-Google lainnya, adalah US$ 5,3 miliar pada tahun 2021, melebar dari US$ 4,5 miliar pada tahun 2020. Perusahaan tidak menawarkan prospek keuangan tahun 2022 untuk unit tersebut.

Terbaru