Berita Interview

Buwas: Kami Mampu Serap Gabah Petani

Minggu, 04 April 2021 | 05:15 WIB
Buwas: Kami Mampu Serap Gabah Petani

ILUSTRASI.

Reporter: Ragil Nugroho | Editor: Havid Vebri

KONTAN: Lalu bagaimana rencana Bulog dengan beras sebanyak 106.000 ton tersebut?

BUWAS: Saat ini, beras tersebut disimpan di gudang Bulog dengan perawatan yang baik. Meski kualitasnya tak sama seperti waktu pertama kali masuk ke Indonesia, saya tekankan beras tersebut tidak mesti dimusnahkan.

Tentu harus ada persetujuan pemerintah akan digunakan untuk apa. Jadi keputusannya di tangan pemerintah, apakah akan dibuat terigu atau akan dibuat apa. Mungkin minggu depan kami akan membahas nasib beras turun mutu tersebut dalam rapat koordinasi terbatas antar-menteri.

KONTAN: Terkait serapan beras nasional, apa saja strategi Bulog tahun ini?

BUWAS: Seperti yang sudah saya sampaikan ke beberapa media, dalam membenahi penyaluran dan penyerapan beras, kami berharap Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani bisa memberikan tambahan tunjangan kepada personel Tentara Nasional Indonesia (TNI), Polri, dan aparatur sipil negara (ASN). Mengapa? Agar bisa meningkatkan penyaluran beras di gudang Bulog.

Kita tahu kalau Bulog mengalami kendala dalam menyalurkan beras lantaran pemerintah mengubah program beras sejahtera (rastra) menjadi bantuan pangan nontunai (BPNT). Makanya, tambahan tunjangan diperlukan demi menciptakan kepastian pasar di hilir penyaluran.

Selain berdampak pada peningkatan angka beras yang tersalurkan, langkah ini akan berdampak pada kenaikan penyerapan gabah dan beras petani. Ini akan memberikan jaminan bagi petani bahwa produksi petani bisa diserap dengan harga layak.

Saat ini, ASN kerap membeli beras dengan harga pasar di atas tunjangan mereka dan besaran tunjangan yang diberikan umumnya untuk beras di atas 10 kilogram (kg). Namun jumlah tersebut mengacu pada harga satuan Rp 7.400 per kg.

Padahal, harga beras di pasaran berkisar Rp 12.000 per kg. Ini yang membuat saya meminta Menkeu untuk menambah perhitungan tunjangan tersebut menjadi Rp 10.769 per kg.

Ini agar ASN hingga personel TNI bisa menambah alokasi pembelian beras mereka. Dengan kepastian permintaan pasar, Bulog nantinya menyalurkan beras premium dengan nilai Rp 10.769 per kg.

Ke depannya, Bulog akan menyalurkan beras langsung ke alamat rumah masing-masing. Saya akan sampaikan pada Menteri Keuangan bahwa yang diperlukan adalah pasar dari beras Bulog.

Langkah ini bisa berdampak pada peningkatan penyaluran beras Bulog. Kalau rata-rata beras yang disalurkan sebanyak 10 kilogram per orang, maka penyaluran beras Bulog bisa bertambah 1,4 juta ton per tahun.

KONTAN: Jadi sudah ada kepastian dari pemerintah bahwa tidak akan ada impor beras tahun ini?

BUWAS: Saya rasa begitu. Namun, semua dikembalikan lagi ke pemerintah. Yang jelas, dari kami selama tiga tahun belakangan ini tidak ada impor. Lalu ada yang bertanya, kalau di data Badan Pusat Statistik (BPS) kok ada beras masuk sejak 2020?

Jadi, itu adalah beras impor yang merupakan produksi perusahaan asing dan disebut beras khusus. Beras khusus tersebut tidak diimpor pemerintah, namun oleh perusahaan swasta. Beras itu diperuntukkan bagi kepentingan atau kebutuhan bisnis swasta semisal kebutuhan restoran yang bersifat khusus. Jadi bukan Bulog yang impor.

KONTAN: Kalau terkait rencana ekspor beras, apakah bisa terwujud tahun ini?

BUWAS: Kita masih lihat dulu perkembangannya. Permintaan lumayan banyak untuk ekspor ke beberapa negara. Salah satunya pada tahun 2020 kami sempat menjajaki kesepakatan ekspor ke Arab Saudi.

Bahkan, dalam kontrak kerjasama tersebut, Bulog bakal melakukan pengiriman beras sebanyak 100.000 ton setiap bulan. Namun, hal tersebut tidak dapat terealisasi akibat adanya pandemi Covid-19, yang berimbas adanya lockdown di sejumlah negara.

Kami dan pihak Arab Saudi saat ini sedang menindaklanjuti penjajakan ekspor beras tersebut agar segera terealisasi. Saya yakin, Indonesia sebenarnya sangat mampu memenuhi kebutuhan beras di dalam negeri.

Bahkan sebagai negara agraris, seharusnya Indonesia memang bisa melakukan ekspor ke sejumlah negara. Tugas pemerintah mendorong petani memproduksi beras yang berkualitas sehingga Indonesia menjadi negara eksportir beras.

Baca Juga: Stok beras Bulog sudah mencapai 1 juta ton


Baca juga