Berita Interview

Co Founder Zipmex Indonesia Raymond Sutanto: Menaruh Telur dalam Satu Keranjang

Sabtu, 11 Desember 2021 | 04:15 WIB
Co Founder Zipmex Indonesia Raymond Sutanto: Menaruh Telur dalam Satu Keranjang

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menyadari pentingnya investasi, Raymond Sutanto sudah mulai berinvestasi sejak usia muda. Co-Founder Zipmex Indonesia mengenang, ia pertama kali berinvestasi saat memasuki usia 24 tahun. 

Kala itu, Raymond mencoba menjadi seorang trader. Ia memilih instrumen saham dan forex sebagai aset untuk mendulang cuan. Berbekal berbagai buku analisa teknikal yang dibeli, Raymond memulai perjalanannya sebagai trader. 

Raymond belajar mengenai indikator teknikal, seperti cara membaca candlestick dan berbagai indikator teknikal lain. "Sayangnya, usaha tersebut tidak langsung berbuah manis," kenang Raymond. 

Baca Juga: Harga Bitcoin hari ini (7/12) kembali ke level US$ 50.000, apakah akan naik lagi?

Ini menjadi momen learning by doing bagi Raymond dan mencari pengalaman. "Bagi saya merasa penting untuk segera mengenal dunia investasi saat itu," kenang Raymond. 

Sampai kemudian pada 2011, Raymond membaca mengenai mata uang kripto bitcoin melalui forum online. Sejak saat itu, dia langsung tertarik dan mulai mencari tahu lebih jauh soal bitcoin, dengan membaca seluk-beluk proyek yang dibuat Satoshi Nakamoto. 

Raymond mengaku kagum ketika sudah lebih memahami konsep, cara kerja, dan tujuan dibuatnya bitcoin. Menurut dia, bitcoin menghadirkan dobrakan konsep desentralisasi dan bisa menjadi uang inklusif bagi semua orang. 

Menyadari potensi bitcoin di masa yang akan datang, saat itu pria berusia 41 tahun ini pun mulai mencoba mengoleksi duit kripto ini. Raymond mengisahkan, saat itu membeli bitcoin masih merepotkan karena belum ada exchange seperti saat ini. 

Raymond kala itu kerap mining langsung menggunakan komputer atau membeli melalui forum. Menurut dia, saat itu sekali mining bisa memperoleh lebih dari 50 BTC. Selain itu, ia bisa membeli di forum bermodalkan beberapa dollar AS.

Selepas 2013, sosok yang meraih gelar Bachelor of Business Administration ini bilang sudah tidak terlalu intens ke bitcoin dan membiarkan kepemilikan. Ia baru kembali lagi ke dunia bitcoin pada 2017 ketika harga sudah mulai naik. 

Baca Juga: Makin populer, simak prospek aset kripto buatan dalam negeri

Sayangnya, alih-alih memberi hasil manis, kenaikan harga tersebut justru menjadi kenangan pahit. "Ternyata wallet yang saya gunakan untuk menyimpan bitcoin sudah tidak lagi bisa diakses karena penyedianya sudah tidak beroperasi. Alhasil, seluruh bitcoin yang saya punya harus direlakan hilang begitu saja," ujar Raymond. 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga