Berita Ekonomi Makro

Data Bocor Lagi, UU Perlindungan Data Belum Bertaji

Jumat, 07 Juli 2023 | 03:18 WIB
Data Bocor Lagi, UU Perlindungan Data Belum Bertaji

ILUSTRASI. Seorang karyawan memeriksa kebocoran data di beberapa situs internet melalui situs web www.periksadata.com di Jakarta, Senin (5/9/2022) ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/rwa.

Reporter: Maria Gelvina Maysha, Ratih Waseso | Editor: Fahriyadi .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kebocoran data pribadi kembali terulang dan semakin memperlihatkan Undang-Undang tentang Perlindungan Data Pribadi belum bertaji. Melalui Undang-Undang (UU) Nomor 27/2022 tentang Perlindungan Data Pribadi (PDP) yang diketok pada Oktober tahun lalu, publik berharap beleid ini bisa menjawab masalah kebocoran data yang marak dalam beberapa tahun terakhir.

Namun harapan itu tak terwujud karena kasus kebocoran data masih marak. Di tahun ini saja tercatat sudah ada empat kasus kebocoran data skala besar yang meresahkan publik, termasuk yang terakhir kasus kebocoran sekitar 34,9 juta data paspor Warga Negara Indonesia (WNI) pada Rabu (5/7) malam.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru