Berita Pertambangan

DMO Gas 60%, Investasi Hulu Migas Bisa Anjlok

Rabu, 10 Juli 2024 | 05:10 WIB
DMO Gas 60%, Investasi Hulu Migas Bisa Anjlok

ILUSTRASI. Petugas memasang 'ticket meter' (counter) pada 'meter bank' sebelum kapal Floating Storage Offloading (FSO) Arco Ardjuna Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) melakukan proses lifting minyak ke kapal tanker di perairan utara Subang, Laut Jawa, Jawa Barat, Senin (3/4/2023). FSO Arco Ardjuna yang berkapasitas 1 juta barel minyak tersebut memiliki tugas penting sebagai fasilitas pe?nampung hasil produksi minyak mentah lapangan PHE ONWJ yang selanjutnya dikirim ke oil tanker untuk dibawa ke kilang minyak. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.

Reporter: Diki Mardiansyah | Editor: Havid Vebri

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Investasi hulu minyak dan gas bumi (migas) dipastikan akan menurun seiring munculnya rencana kebijakan memperpanjang harga gas bumi tertentu (HGBT) untuk tujuh sektor industri dan rencana penerapan Domestic Market Obligation (DMO) gas bumi sebesar 60%, dari yang saat ini hanya 25%.

Ketua Komite Investasi Asosiasi Perusahaan Minyak dan Gas (Aspermigas), Moshe Rizal mengatakan, kebijakan DMO 60% dan gas murah seharga US$ 6 per million british thermal unit (MMBTU) ini akan berdampak merosotnya investasi di hulu migas.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru