Berita

Ekonomi Digoyang Covid, China Gelontorkan Likuiditas Jangka Panjang US$ 69,8 Miliar

Jumat, 25 November 2022 | 22:05 WIB
Ekonomi Digoyang Covid, China Gelontorkan Likuiditas Jangka Panjang US$ 69,8 Miliar

ILUSTRASI. Untuk kedua kalinya pada tahun ini, China akan memangkas jumlah uang tunai yang harus disimpan bank-bank sebagai cadangan. REUTERS/Jason Lee/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD

Sumber: Reuters | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Untuk kedua kalinya pada tahun ini, China mengatakan akan memangkas jumlah uang tunai yang harus disimpan bank-bank sebagai cadangan. Beijing melepaskan sekitar 500 miliar yuan (US$ 69,8 miliar) dalam likuiditas jangka panjang untuk menopang ekonomi yang goyah dilanda rekor kasus Covid-19.

People's Bank of China (PBOC) mengatakan akan memangkas rasio persyaratan cadangan untuk bank sebesar 25 basis poin (bps). Aturan akan berlaku efektif mulai 5 Desember 2022. Bank Sentral China berharap untuk memacu lebih banyak pinjaman ke dalam ekonomi. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.155,29
0.27%
-19,24
LQ45
923,49
0.84%
-7,86
USD/IDR
16.244
0,12
EMAS
1.319.000
0,08%