Berita

Harga Energi yang Mahal dan Perang Ukraina Menggerus Nilai Tambah Ekonomi Jerman

Selasa, 09 Agustus 2022 | 16:39 WIB
Harga Energi yang Mahal dan Perang Ukraina Menggerus Nilai Tambah Ekonomi Jerman

ILUSTRASI. Karyawan sedang bertugas merapikan Hotel Adlon Kempinski setelah pembatasan pandemi berakhir di Berlin, Jerman, 10 Juni 2021. REUTERS/Michele Tantussi

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BERLIN. Ekonomi Jerman akan kehilangan nilai tambah lebih dari 260 miliar euro ($265 miliar) pada tahun 2030 akibat perang Ukraina dan harga energi yang tinggi, menimbulkan efek negatif bagi pasar tenaga kerja, demikian hasil penelitian yang dilakukan Institute for Employment Research (IAB).

Jika dibandingkan dengan skenario Eropa yang damai, produk domestik bruto (PDB) Jerman yang mengalami penyesuaian harga akan turun 1,7% di tahun depan dan akan ada sekitar 240.000 lebih sedikit orang yang bekerja, kata studi yang diterbitkan pada hari Selasa.


Baca juga

IHSG
7.040,80
0.07%
4,60
LQ45
1.011,48
0.24%
2,44
USD/IDR
15.247
0,03
EMAS
943.000
0,21%