Berita Ekonomi

Harga Gas Rendah, Industri Manufaktur Siap Mengalap Berkah

Selasa, 14 Januari 2020 | 06:37 WIB
Harga Gas Rendah, Industri Manufaktur Siap Mengalap Berkah

ILUSTRASI. Pekerja PT Perta Arun Gas melakukan pengawasan pada metering station milik PT Pertamina Gas, Blang Lancang, Lhoksemawe, Aceh, Rabu (20/7). Dari lokasi ini sekitar 90 juta kaki kubik per hari (mmscfd) gas mulai dialirkan melalui pipa Arun-Belawan guna meng

Reporter: Agung Hidayat, Muhammad Julian | Editor: Yuwono triatmojo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah pelaku industri manufaktur mengapresiasi rencana pemerintah menurunkan harga gas industri mulai Maret 2020 menjadi sebesar US$ 6 per mmbtu. Selama ini, sejumlah sektor seperti tekstil dan produk tekstil (TPT), pupuk dan kaca banyak memanfaatkan gas sebagai bahan bakar. Jika harga gas rendah, mereka siap memacu produksi.

Bagi industri kaca, kontribusi gas bumi terhadap biaya produksi hampir mencapai 28%. "Apabila harga gas turun menjadi US$ 6 per mmbtu dari US$ 9,16 per mmbtu di Karawang (Jawa Barat), maka efisiensi biaya produksi bisa diperoleh sekitar 9,65%," ungkap Ketua Asosiasi Kaca Lembaran dan Pengaman (AKLP) Yustinus Gunawan, Senin (13/1).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru